BERASAK dalam kapal hampir dua bulan dengan hanya makan sekali sehari, dan berjalan kaki puluhan kilometer sambil bergilir-gilir mendukung adik.

Itu pengalaman dilalui seorang kanak-kanak Rohingya yang terpaksa meninggalkan tanah airnya, ekoran kekejaman berlaku terhadap etnik Rohingya di Myanmar.

Biarpun sudah dua tahun melalui detik itu, namun Dilwar Husin, 11, masih mampu mengingatinya dengan jelas segala kepayahan dihadapinya bagi menyelamatkan diri bersama ibu, Sabikunnahar Abdul Rohim, 30, dan empat adik-beradiknya ketika itu sebelum datang ke Terengganu berjumpa ayahnya, Husin Ali, 35.

Berkongsi cerita, Dilwar berkata, dia sekeluarga kecuali ayahnya terlebih dahulu tiba di Thailand selepas hampir dua bulan berada di dalam kapal di tengah-tengah lautan bersama ribuan komuniti Rohingya lain dan selepas sehari tiba, dia kemudiannya menuju ke Terengganu untuk berjumpa ayahnya.

“Selama berasak-asak berada dalam kapal, ada juga hari-hari tak makan dan kami hanya minum air. Kalau ada pun, cuma makan nasi sekali sehari dengan lauk dal, bekalan makanan perlu dijimatkan kerana tak tahu berapa lama kami akan terus berada di tengah lautan, tapi saya tahu kapal akan ke Thailand.

“Sehari berada di sana (Thailand), saya sekeluarga menuju ke Malaysia untuk berjumpa ayah di Kuala Berang, Terengganu. Saya, ibu dan adik-beradik lain ada kalanya terpaksa berjalan kaki puluhan kilometer sambil bergilir-gilir dukung adik yang ketika itu berusia 3 tahun, ada juga naik van berhimpit-himpit dengan yang lain.

“Kami ambil masa dua hari untuk sampai di Kuala Berang. Kerinduan pada ayah yang dua tahun lebih awal tiba di sini dah terubat dan saya juga bersyukur kerana dapat menyelamatkan diri ke Malaysia.

“Walaupun tak dapat ke sekolah, tapi di sini saya dan kanak-kanak Rohingya lain tetap dapat belajar kerana ada sebuah madrasah diwujudkan untuk kami. Keadaannya tak sama dengan tempat sendiri, tapi saya bersyukur, sekurang-kurangnya kanak-kanak Rohingya seperti saya masih ada tempat menuntut ilmu,” katanya.

Anak kedua daripada enam beradik ini berkata, ketika di tempat asalnya di kawasan dikenali sebagai Mungdow, dia dan adik-beradiknya tidak dibenarkan keluar oleh ibunya demi keselamatan, dan kehidupan seharian mereka berkurung dalam rumah kerana jika terserempak dengan tentera atau pihak anti Rohingya, pasti nyawa melayang tanpa sebarang simpati.

Katanya lagi, berada di Kuala Berang, dia dan adik-beradiknya, masing-masing berusia 13, 9 ,6 , 5 dan 2 tahun (lahir di Malaysia) tidak perlu lagi terpaksa hidup terkurung sebaliknya dapat keluar bermain terutama pada waktu petang tanpa rasa takut.

“Walau macam mana seronok pun tinggal di sini, ini bukan tanah air kami, cuma diberi keizinan tinggal sementara di sini. Harapan saya agar keadaan di sana (Myanmar) cepat tenang, tidak berlaku lagi penindasan pada orang Islam etnik Rohingya agar kami dapat pulang semula ke negara sendiri,” katanya.
 

 
Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • MANILA - FILIFINA. Malaysia hari ini membuat kenyataan tegas yang mempersoalkan sikap dan cara kerajaan Myanmar menangani isu Rohingya hingga sanggup menafikan permintaan masyarakat antarabangsa untuk memberi bantuan kemanusian kepada kumpulan etnik itu dan lebih mengecewakan, membunuh wanita dan kanak-kanak Rohingya.
  • SHAH ALAM - Satu mesyuarat bagi membincangkan tindakan membela nasib etnik Rohingya yang dibunuh dan diseksa dengan kejam oleh tentera Myanmar akan diadakan esok.
  • KOTA BHARU - Episod penderitaan etnik Rohingya yang tidak berkesudahan terus mendapat simpati pelbagai pihak dalam dan luar negara, termasuk Umno Bahagian Pengkalan Chepa yang melancarkan kutipan derma.
  • SEPANG - Sekolah dan Tahfiz Kiblah, Jenderam Hulu, Batu Unggul, Sepang menyahut saranan menjayakan wadah Sinar4Rohingya, iaitu Solidariti Untuk Kemanusiaan yang diusahakan oleh Sinar Harian.
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.