Bertindak tegas majikan langgar pindaan Akta Kerja 1955 - MTUC

Kamarul Baharin - Foto Bernama
Kamarul Baharin - Foto Bernama
A
A
A

SHAH ALAM - Kongress Kesatuan Sekerja Malaysia (MTUC) mengesa kerajaan agar bertindak tegas terhadap mana-mana majikan yang melanggar Akta Kerja 1955 (Pindaan) 2022 sehingga pendakwaan perlu dilakukan.

Setiausaha Agung MTUC, Kamarul Baharin Mansor berkata, ini kerana terdapat majikan mengubah terma perkhidmatan itu supaya waktu kerja adalah 45 jam.

Menurutnya, pekerja tidak lagi dibayar upah bagi masa waktu rehat setelah pindaan baharu dibuat.

"Sebelum pindaan akta kerja, majikan membayar upah bagi waktu rehat tetapi setelah pindaan dibuat majikan tidak lagi berbuat demikian.