Eric Cantona persoal sikap dunia terhadap Israel

Cantona - Foto Agensi
Cantona - Foto Agensi
A
A
A

ANKARA - Legenda Manchester United dan bekas pemain bola sepak Perancis, Eric Cantona mempertikaikan sikap dunia terhadap Israel pada Selasa, dengan berkata: "Adakah masih ada yang mempertahankan penjenayah ini," dan tidak menggelarkan tindakan itu sebagai "genosid", lapor Agensi Anadolu (AA).

"Adakah masih ada yang mempertahankan penjenayah ini? Adakah masih ada yang tidak akan mengutuk penjenayah ini? Adakah masih ada negara yang terus membekalkan senjata untuk penjenayah ini? Adakah masih ada yang tidak akan menyebut ini sebagai genosid? Adakah masih ada yang tidak akan menitiskan air mata menghadapi kekejaman sedemikian?" catat Cantona, 58, dalam satu hantaran di Instagram.

Serangan Israel ke atas Rafah pada Ahad, mengakibatkan sekurang-kurangnya 45 orang Palestin terbunuh dan 250 lagi cedera, telah mendapat kecaman meluas daripada komuniti antarabangsa, termasuk menteri luar dari tiga negara Eropah, yang menekankan keperluan gencatan senjata kekal dan penyelesaian dua negara.

Israel telah membunuh lebih 36,000 rakyat Palestin di Semenanjung Gaza sejak serangan rentas sempadan oleh kumpulan Palestin, Hamas pada 7 Oktober tahun lepas.

Cantona yang terkenal menyokong Palestin, memiliki rekod permainan terbanyak untuk Manchester United pada 1992-1997.

Bekas pemain ini adalah lima kali juara Liga Perdana Inggeris. Dia memenangi empat gelaran Liga Perdana dengan Manchester United dan satu lagi dengan Leeds United.

Cantona adalah juara liga Perancis pada 1989 dan 1991 semasa bermain untuk Olympique Marseille.

Dia bersara dari bola sepak pada 1997 ketika berusia 30 tahun. - Bernama-Anadolu

Artikel Berkaitan:

Ikuti Channel rasmi Sinar Harian di WhatsApp supaya anda tidak terlepas berita-berita terkini daripada kami. Jom! Klik di sini!