• Pelajar muat turun aksi percuma melalui telefon bimbit Pelajar muat turun aksi percuma melalui telefon bimbit
1 /

Lucah, jijik, kotor dan tidak bermoral. Itu yang saya alami sewaktu mula-mula menonton video lucah, tapi setelah acap kali menyaksikan aksi bogel, saya mula dihantui perasaan ghairah melampau dengan aksi percuma itu,”.

Demikian pengakuan seorang remaja berusia 15 tahun yang hanya mahu dikenali sebagai Helmi (bukan nama sebenar) yang mula ketagih menonton video aksi panas sejak dua tahun lalu.

Bayangkan jika anak anda mengalami situasi sama seperti mana yang dihadapi Helmi, sudah tentu ‘tidak senang duduk’ dibuatnya, apatah lagi anak yang anda percaya 100 peratus itu sebenarnya memiliki koleksi pelbagai aksi video lucah!.

Menurut Helmi, dia mula terjebak menonton video lucah sejak berusia 13 tahun apabila seorang rakannya yang memiliki telefon bimbit aplikasi video mengajaknya menonton video tersebut.

Helmi berkata, pada mulanya, dia menyangka rakannya mahu menunjukkan klip video lagu-lagu popular, namun telahannya itu meleset apabila melihat aksi lelaki dan wanita berbogel di dalam video tersebut.

“Pada mulanya saya malu dan jijik dengan perlakuan dalam video tersebut, tetapi setelah lama menyaksikan video itu saya mula rasa seronok dan leka dengan aksi ghairah yang pelbagai,” katanya kepada Sinar Harian.

Bermula dari saat itu, katanya, ketagihannya dengan bahan lucah semakin membuak-buak, malah sanggup mengumpul wang semata-mata mahu memiliki telefon bimbit bervideo sendiri tanpa perlu meminjam daripada rakan-rakannya yang lain.

“Saya mula guna telefon bimbit sejak darjah lima lagi, tapi telefon bimbit saya pada waktu itu tiada aplikasi video sehinggalah saya mula ketagih dengan video lucah dan berhasrat kumpul wang untuk memiliki telefon bervideo,” katanya.

Helmi berkata, setiap kali dia ke sekolah, pastinya dia akan bertemu dengan ‘kaki lucah’ untuk bertukar dan berkongsi video baru semata-mata ingin memuaskan gejolak nafsunya yang semakin tidak keruan.

“Tak kira masa, malah ketika guru sedang mengajar dalam kelas, saya ambil kesempatan dengan memanggil rakan untuk ke tandas bertukar-tukar video aksi baru untuk ditonton di rumah selepas pulang dari sekolah,” katanya.

Helmi mengakui, dia tidak pernah berasa jemu menonton aksi terlampau itu, malah jika diberi kesempatan dia ingin merasai kehangatan beraksi seperti mana ‘pelakon’ dalam video terbabit.

“Setiap kali menonton video itu pastinya nafsu saya melonjak-lonjak untuk melakukan aksi yang sama walaupun menyedari perbuatan itu satu dosa besar,” katanya.

Katanya, perasaan menyesal kerana terjebak dengan dunia khayalan sering singgah di fikirannya, namun untuk meninggalkan perbuatan menonton video lucah adalah sesuatu yang amat sukar.

“Menonton video lucah ini boleh diibaratkan seperti menggaru kurap, makin digaru makin sedap. Cakap hendak tinggal hari ini, tapi esok lusa pasti ketagihan itu datang kembali,” katanya.

Jadi ketagih

Rakannya, Firdaus (bukan nama sebenar), 14, berkata, keasyikan dia menonton video lucah mendorong dia melakukan onani.

Katanya, setiap kali menonton, dia akan terangsang hingga sanggup melakukan perbuatan yang dilarang dalam Islam.

“Bagi mendapatkan kepuasan maksimum, saya akan menonton video lucah sambil melakukan zina tangan kerana hanya dengan cara ini saya dapat melepaskan syahwat yang bergelojak,” katanya.

Menurutnya, dia sering memuat turun video lucah melalui telefon bimbit dan tidak segan menukar video dengan rakan yang lain.

“Video lucah macam makanan kepada kami. Kalau tak dapat yang baru, mungkin kami sanggup berhabis duit untuk memuat turun video baru yang lebih segar,” katanya.

Seorang lagi rakannya, Zack (bukan nama sebenar), 16, berkata, akibat ketagihan menonton video lucah, dia mudah terangsang, malah mengakui pernah mengajak teman wanitanya untuk melakukan aksi yang sama.

Katanya, permintaannya untuk melakukan seks dengan teman wanitanya tidak kesampaian, apabila gadis seusianya itu menolak dengan cara baik.

“Kalau ikut nafsu memang saya mahu melakukan aksi itu bersama teman wanita. Tetapi, dia menolak pelawaan saya dengan cara yang baik,” katanya.

Menurut Zack, bagi mengelakkan dia terus kemaruk video lucah, dia kini banyak menghabiskan masa dengan melakukan riadah dan menjalani kehidupan sihat.

“Saya tidak boleh bersendirian di rumah. Kalau saya tinggal keseorangan mungkin video lucah itu akan saya tonton berjam-jam lamanya,” katanya.

Fauzan (bukan nama sebenar), 15, berkata, biasanya sebelum menelaah pelajaran, dia akan menonton babak panas sebagai pembakar semangat sebelum dia mengulang kali pelajaran.

Katanya, walaupun dia antara pelajar harapan di sekolahnya, namun sikapnya yang suka menonton video lucah menyebabkan dia hanyut dalam dunianya sendiri.

“Ibu bapa dan pihak sekolah memang harapkan saya peroleh keputusan cemerlang. Tapi sejak menonton video lucah prestasi pelajaran saya mula merosot.

“Sebelum ini, saya boleh dikatakan antara pelajar yang sering mendapat keputusan cemerlang di dalam pelajaran, namun sejak akhir-akhir ini prestasi pelajaran mula menurun,” katanya.

Malah lebih teruk, Fauzan yang dijangka memperoleh 8A dalam peperiksaan percubaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) baru-baru ini, tidak mendapat keputusan seperti yang diharapkan.

“Sedih apabila keputusan percubaan lalu saya hanya peroleh 4A sahaja, malah saya gagal dalam subjek Pendidikan Agama Islam.

“Sejak itu, saya mula muhasabah diri dan mungkin penangan video itu membawa kesan negatif hingga memberi kesan hitam kepada hati untuk menerima pelajaran,” katanya.

Menyedari dirinya semakin jauh dari tuhan, Fauzan mula mendampingi masjid dan meninggalkan perbuatan terkutuk itu, malah jauh dari sudut hatinya dia tidak mahu kebolehan dan kepandaiannya itu dipersiakan akibat kealpaan diri sendiri.

“Setiap kali saya solat, hanya linangan air mata sahaja saya panjatkan agar diampunkan dosa-dosa saya terdahulu. Saya tahu, ibu bapa dan guru memberi harapan tinggi kepada saya untuk berjaya dalam pelajaran,” katanya.