PUTRAJAYA - Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) akan mengadakan mesyuarat khas selepas memnerima pemakluman rasmi daripada Speaker Dun Sarawak berhubung kekosongan kerusi Dun Tanjong Datu berikutan kematian penyandangnya, Ketua Menteri Sarawak, Tan Sri Adenan Satem.

Pengerusi SPR, Datuk Seri Mohd Hashim Abdullah dalam kenyataan hari ini, berkata SPR mengambil maklum akan pengumuman pemergian Adenan.

"SPR akan menunggu pemakluman rasmi daripada Speaker Dun Sarawak mengenai kematian itu dan kekosongan luar jangka kerusi Dun Tanjong Datu,” katanya.

Mohd Hashim berkata sebarang maklumat lanjut mengenai perkara tersebut akan dibuat dari semasa ke semasa.

Adenan adalah penyandang kerusi Tanjong Datu sejak Pilihan Raya Negeri (PRN) 2006 dan sebelum ini merupakan Adun Muara Tuang sejak pilihan raya kecil pada Januari 1979.

Adenan, 72, menghembuskan nafas terakhir kira-kira pukul 1.20 tengah hari ini di Pusat Jantung Sarawak, Kota Samarahan, Kuching berikutan komplikasi jantung yang dialaminya. –Bernama
 

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • KUALA LUMPUR - Kesedaran orang ramai mengenai kepentingan untuk mendaftar sebagai pemilih masih rendah, walaupun Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) menjalankan pelbagai pendekatan dan kempen untuk meningkatkan jumlah pemilih berdaftar di seluruh negara.
  • PUTRAJAYA - "Pendaftaran pemilih secara dalam talian atau melalui aplikasi media sosial adalah tidak dibenarkan dan tidak sah," kata Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR), Tan Sri Mohd Hashim Abdullah.
  • PUTRAJAYA - Kesedaran dalam kalangan golongan muda berusia 21 hingga 39 tahun untuk mendaftar sebagai pengundi masih rendah jika dibandingkan dengan kumpulan umur lain, kata Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR), Tan Sri Mohd Hashim Abdullah.
  • PUTRAJAYA - Bekas setiausaha Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR), Datuk Seri Kamaruddin Mohamed Baria meninggal dunia akibat serangan asma di kediamannya di Presint 10 di sini awal pagi ini.
  • BANGI - Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) sedang mencari penyelesaian untuk membolehkan pengundi berdaftar yang bekerja dalam bidang kritikal dan tidak dapat mengundi kerana tuntutan kerja dapat berbuat demikian.
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.