Mengapa kita kurang selesa dengan kepelbagaian?

Gambar hiasan. - Foto 123RF
Gambar hiasan. - Foto 123RF
A
A
A

SECARA fitrahnya, manusia lebih selesa dan merasa selamat apabila berada dalam kelompok yang sama dengannya. Dalam bidalan Melayu, terdapat beberapa peribahasa yang menggambarkan fenomena tersebut, Yang enggang sama enggang, Yang pipit sama pipit; Antah berkumpul sama antah, beras sama beras.

Hakikatnya kita lebih mudah bergaul dan berinteraksi dengan kalangan mereka yang sebaya, sebangsa, seketurunan, sama anutan agama, tahap pendidikan dan status ekonomi, serta juga yang berkongsi kewarganegaraan, bahasa pertuturan, kegemaran dan citarasa yang sama.

Sebaliknya, kita akan merasa kekok dan canggung apabila berada di celah-celah mereka yang mempunyai profil yang jauh berbeza dan berlainan. Tahap keselesaan menurun apabila kita terpaksa berinteraksi dengan golongan yang mempunyai ciri-ciri yang bertentangan dengan kita.

Secara amnya, kita merasa kekok dan kurang selesa bila berhadapan dengan kelompok yang lebih tua atau lebih muda, lebih kaya atau lebih miskin, lebih berpelajaran atau kurang berpendidikan, lebih berpengalaman atau kurang matang.