SHAH ALAM - Gabungan Kami Sayang Mahasiswa (Kasih) hari ini tampil membela nasib golongan mahasiswa yang terlibat dalam isu mahasiwa kelaparan dengan beberapa cadangan bagi membantu mereka.

Pengerusinya, Mariam Abd Rashid berkata, pihaknya merancang untuk menyalurkan bantuan makanan secara 'one-off' dan berjadual melalui program Saji Siswa, bermula bulan depan.

Selain itu, pihaknya juga akan mengadakan Program Sara Siswa yang disasarkan kepada mahasiswa miskin dan kurang berkemampuan secara berterusan.

"Kita dapat maklumat, ada yang makan sekali sehari. Makan berat pada waktu pagi (bertahan) sampai ke malam. Ataupun makan mee segera.

"Ini dari segi kesihatan tak bagus dalam kesan jangka panjang nanti, apabila sudah habis belajar, sakit pula. Jadi, kita kena melihat dari pelbagai aspek," katanya pada sidang media di sini, hari ini.

Isu mahasiswa lapar menjadi topik hangat dibincangkan apabila ada yang mendakwa menahan lapar sehingga usus koyak.

[ARTIKEL BERKAITAN: Pelajar lapar: Kerajaan terus dalam sindrom penafian]

Sehubungan itu, Mariam yang juga Pengerusi Ehsan Ummah berkata, kerajaan sepatutnya bertanggungjawa untuk menyelesaikan masalah yang menimpa mahasiswa di IPT itu dengan membiayai mahasiswa terutama dari golongan yang tidak berkemampuan dan berpendapatan rendah

"Bagi saya, isu ini sangat mudah iaitu dari segi pembiayaan kepada pendidikan khususnya IPT, tak perlu fikir banyak...daripada jumlah kewangan negara itu sendiri.

"Kita boleh bangkitkan, kaji dan fikirkan semula. Contohnya, tabung amanah wang pelajar miskin. Tahun-tahun lepas peruntukannya RM200 juta. Tapi pembentangan bajet tahun ini, peruntukan itu dikurangkan RM190 juta. Tinggal RM10 juta," katanya.

Menolak dakwaan mahasiswa hari ini lebih boros dalam berbelanja, beliau berkata, perkara itu merupakan kes-kes terpencil.

"Banyaknya yang saya tahu, (bantuan kewangan) tidak cukup. Saya tidak setuju dengan dakwaan ramai mahasiswa boros," katanya.

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • KOTA KINABALU - Ketua Pesuruhjaya Suruhanjaya Pencegahan Rasuah (SPRM), Tan Sri Dzulkifli Ahmad meminta agar golongan mahasiswa sentiasa memegang prinsip ‘3J’ (Jangan Hulur, Jangan Kautim, Jangan ‘Settle’) untuk memastikan negara bebas rasuah menjelang 2050.
  • KUALA LUMPUR - Mahasiswa Malaysia menggesa agar permansuhan elaun khas kepada penuntut Institut Perguruan (IPG) ditarik balik.
  • BESTARI JAYA - Mahasiswa kini dilihat lebih memilih media digital dalam kehidupan seharian mereka.
  • LUMUT - Universiti dan para perwakilan pelajar di setiap universiti awam dan swasta diminta memaklumkan kepada kerajaan negeri Perak sekiranya terdapat penuntut dari negeri itu yang mempunyai masalah kewangan hingga menyebabkan mereka kelaparan.
  • KUALA LUMPUR - Menteri Pendidikan Tinggi, Datuk Seri Idris Jusoh hari ini menasihati pelajar universiti supaya tidak menyertai perhimpunan pelajar dan sebaliknya memberi tumpuan terhadap pengajian bagi memperoleh ijazah.