PEKAN – Pembeli sepakat untuk membawa masalah berhubung pembinaan perumahan Pusat Pekan Jaya Fasa Dua yang terbengkalai sejak Disember lalu kepada pihak tertinggi bagi mendapatkan hak mereka berikutan pembayaran sudah mula dilakukan setiap bulan.

Pengerusi Jawatankuasa Bertindak Sementara, Mohd Shamsuzani Mohd Nor berkata, pembeli begitu kecewa dengan tindakan pemaju yang mula lepas tangan selepas gagal menyiapkan sebanyak 22 rumah mengikut waktu dijanjikan.

“Pemaju berjanji untuk menyempurnakan pembinaan itu ketika pertemuan awal antara pemaju, penduduk dan peguam. Mereka juga berjanji untuk menyiapkan perumahan fasa kedua ini pada Disember lepas sebelum dilanjutkan sehingga Januari kemudian selewatnya Mei ini.

“Namun, tiada sebarang tindakan susulan sedangkan masa dijanjikan hanya tinggal lebih kurang sebulan lagi,” katanya di sini, semalam.

Shamsuzani berkata, kebimbangan pembeli memuncak apabila ada dalam kalangan mereka mula membuat bayaran secara potongan gaji mengikut persetujuan ketika proses jual beli.

Menurutnya, mereka tidak boleh melakukan sebarang tindakan drastik termasuk membatalkan pemotongan gaji kerana masih mengikut perjanjian ditandatangani.

Dalam perkembangan sama, Jemilah Abdullah berkata, pembeli begitu kecewa berikutan sikap pemaju yang sering berdolak-dalik mengenai status perumahan itu setiap kali dihubungi.

“Masalah kewangan adalah alasan kerap digunakan, sedangkan kami sudah membayar deposit dan bulanan.

“Saya sudah menyelesaikan segala bayaran sejak 2011, namun hingga kini masih tiada tanda-tanda perumahan ini akan siap sepenuhnya. Sehubungan itu, saya harap rumah ini dapat disiapkan segera,” katanya.

Menurutnya, dia juga bimbang jika lokasi itu dijadikan sebagai tempat menjalankan aktiviti tidak sihat.

“Sesekali saya meninjau kawasan ini dan mendapati banyak kesan penagihan dadah termasuk tilam, bantal dan alat pemujaan nombor ekor. Selain itu, banyak penutup besi dicabut dan dicuri individu tidak bertanggungjawab.

“Bagaimanapun, kami masih berharap masalah ini dapat diselesaikan segera dengan bantuan banyak pihak terutama agensi berkaitan,” katanya.

www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.