Jadikan apa yang dimiliki di dunia sebagai jambatan menuju akhirat

Jika kita 'mengejar' akhirat, maka, dengan sendirinya urusan dunia akan datang tanpa ada kurangnya. -GAMBAR HIASAN.
A
A

JIKA ditanya siapa yang mahu menjadi kaya, rasanya tiada sesiapa yang akan menjawab tidak.

Ya, Islam sememangnya tidak melarang umatnya mencari kekayaan tetapi biarlah berpada-pada dan tidak meninggalkan agama.

Bahkan, kita selalu diingatkan agar tidak terlalu mengejar duniawi sehingga mengabaikan ukhrawi.

Rasulullah SAW bersabda: "Dunia ini rumah bagi orang yang tidak mempunyai rumah di akhirat dan harta orang yang tidak berharta di akhirat dan yang mengumpulnya (keduniaan) hanya mereka yang tidak berakal." (Riwayat Imam Ahmad)

Apabila dikatakan dunia ini ibarat rumah bagi mereka yang tiada rumah di akhirat kelak, ia sebenarnya merupakan satu sindiran kepada kita yang terlalu sibuk dengan mencari hal-hal keduniaan.

Sedar atau tidak, akibatnya, kita secara perlahan-lahan akan meninggalkan akhirat jauh di belakang.

Perbuatan ini seolah-olah menzalimi diri sendiri.

Ingatlah, kemewahan di dunia tidak akan kita bawa bersama tatkala tubuh dimasukkan ke liang lahad.

Bekalan akhirat itu lebih utama berbanding perkara dunia.

Tidak salah mencari kekayaan tetapi, ALLAH SWT akan marah jika kita tinggalkan akhirat untuk dunia.

Bukankah Rasulullah juga pernah berpesan kepada kita iaitu apabila akhirat dikejar, maka, dengan sendirinya urusan dunia akan datang tanpa ada kurangnya?

Apalah gunanya kalau kita berusaha bermati-matian di dunia namun, ketika di akhirat, 'akaun' kita sifar.

Jadikanlah apa yang kita miliki di dunia ini sebagai jambatan menuju ke akhirat.

Insya-ALLAH jika kita niatkan tujuan hidup untuk mencari bahagia di akhirat, maka, ALLAH tanpa 'ragu-ragu' akan memberkati hidup kita.

Bahkan, ALLAH juga akan menjadikan kita jutawan di dunia dan di akhirat.

(Sumber: Muhd Nasruddin Dasuki)