Nelayan jadi jutawan selepas jumpa muntah ikan paus

Beberapa nelayan Yemen bergambar di depan muntah ikan paus setelah menemuinya di dalam perut seekor ikan paus yang telah mati di laut selatan Aden pada 13 Februari lalu. - Foto Ali Mahmood/The National
Beberapa nelayan Yemen bergambar di depan muntah ikan paus setelah menemuinya di dalam perut seekor ikan paus yang telah mati di laut selatan Aden pada 13 Februari lalu. - Foto Ali Mahmood/The National
A
A
A

ADEN - Kehidupan sekumpulan nelayan Yemen yang terdiri daripada 35 orang berubah setelah mereka menemui muntah ikan paus di dalam perut bangkai seekor ikan paus sperma yang terapung di permukaan laut di perairan selatan Aden, Yemen pada Februari lalu.

Menceritakan detik-detik penemuan itu, seorang nelayan itu, Fares Abdulhakeem dan rakan rakannya kemudian menarik bangkai ikan tersebut ke daratan dan memotong dagingnya sebelum terkejut menemui muntah ikan paus yang turut dikenali sebagai 'emas terapung' kerana nilainya tinggi di pasaran.

'Emas terapung' itu juga dikenali sebagai ambergris iaitu bahan yang terdapat di dalam perut ikan paus sperma dan digunakan untuk pembuatan minyak wangi.

Ia berbentuk pepejal dan mengandungi bahan-bahan lemak.