KUANTAN - Selepas suami tidak berupaya bekerja akibat penyakit kencing manis kronik, tiga beranak di sini hilang sumber pendapatan bagi menyara kehidupan mereka.

Rashidah Mat Yusof, 38, berkata, suaminya, Ahmad Zanavi Mohamad, 45, kini tidak boleh bekerja kerana mengalami masalah penglihatan kerana kencing manis kronik dihidapi sejak beberapa tahun lalu.

Menurutnya, dia terpaksa bekerja sebagai tukang cuci dengan pendapatan RM400 sebulan bagi menyara keluarga.

“Dengan pendapatan sebanyak itu pada masa sekarang memang tak cukup. Sewa bilik sahaja sudah RM250, belum lagi untuk belanja keperluan harian termasuk untuk persekolahan anak tunggal, Nor Azliana Balqis, 10.

“Buat masa ini, ada juga pihak yang prihatin menghulurkan bantuan bagi meringankan beban kami,” katanya kepada program Ziarah Kasih Pemuda Umno Kuantan di Jalan Darat Makbar, di sini.

Rashidah berkata, dia masih menunggu jawapan Jabatan Kebajikan Masyarakat berhubung permohonan bantuan bulanan dipohon bulan lalu untuk suaminya yang terlantar sakit.

Katanya, dia sangat berharap bantuan tersebut diluluskan untuk memenuhi keperluan suaminya.

Sementara itu, Ketua Pemuda Umno Kuantan, Nara Nikman Nordin berkata, pihaknya bersimpati dengan nasib keluarga tersebut.

Katanya, pihaknya berharap JKM dapat meluluskan bantuan bulanan untuk Ahmad Zanawi secepat mungkin.

Sumbangan keperluan harian diberikan bagi meringankan beban keluarga itu.

Orang ramai yang ingin membantu boleh menyalurkan sumbangan menerusi akaun Maybank Ahmad Zanavi, 156094269216.

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • KOTA BHARU - Rumah yang menjadi tempat berlindung lapan beranak ini berada dalam keadaan senget dan hampir roboh, namun mereka tiada pilihan kerana itu satu-satunya tempat tinggal yang mereka ada.
  • SEREMBAN - “Orang tak tahu apa yang saya lalui. Saya bukannya minta derma, tapi hanya jual barang untuk tampung kos perubatan anak sakit."
  • BUTTERWORTH - Seorang pesakit di Kampung Bagan Tambang, Teluk Air Tawar di sini berharap dapat pulih seperti sedia kala bagi meneruskan perniagaan yang diusahakan untuk menampung kehidupannya sekeluarga.
  • KOTA BHARU - Hanya dia yang tahu sedihnya hati tatkala diejek rakan sebaya kerana dihimpit kemiskinan hingga sering mengalirkan air mata.
  • TUMPAT - Lauk betik celur jadi menu hidangan tujuh beranak yang tinggal di sebuah bangsal buruk tanpa bekalan elektrik di Kampung Hutan Jambu, Kok Pasir, di sini.
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.