[VIDEO] Menteri Indonesia tolak cadangan bahasa Melayu bahasa rasmi kedua ASEAN

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Penyelidikan dan Teknologi Indonesia, Nadiem Makarim. - Agensi
Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Penyelidikan dan Teknologi Indonesia, Nadiem Makarim. - Agensi
A
A
A

JAKARTA - Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Penyelidikan dan Teknologi Indonesia, Nadiem Makarim menolak cadangan Malaysia untuk menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa kedua rasmi ASEAN.

Dalam satu kenyataan yang disiarkan pada jam 4 petang (waktu tempatan), Nadiem berkata, adalah lebih wajar menganggap bahawa Indonesia sebagai bahasa ASEAN, dengan mengambil kira kelebihan sejarah, undang-undang dan linguistiknya.

"Saya sebagai Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Penyelidikan dan Teknologi, sudah tentunya menolak cadangan itu.

"Walaubagaimanapun, atas keinginan rakan jiran kita untuk mencadangkan bahasa Melayu sebagai bahasa rasmi ASEAN, sudah tentu hasrat ini perlu dikaji dan dibincangkan lebih lanjut di peringkat serantau," katanya.