Rusuhan ganas di Manokwari, Papua Barat

Situasi di Jalan Jenderal Yosudarso Manokwari, Papua Barat hari ini. - Foto Ishak
A
A

JAKARTA - Situasi tegang melanda Manokwari, Papua Barat hari ini apabila satu himpunan disertai mahasiswa dan masyarakat setempat bertukar ganas.

Ketua Bahagian Perhubungan Awam Polis Karo Penmas, Brigadier Jeneral Dedi Prasetyo berkata, rundingan telah dijalankan agar para perusuh membuka laluan yang disekat dan tidak melakukan pembakaran atau kerosakan.

"Rundingan bertujuan untuk memujuk perusuh agar tidak bertindak ganas dan membuka sekatan jalan," kata Dedi.

Seorang warga Manokwari, Edi Hartanto berkata, himpunan yang bermula sejak awal pagi menyebabkan penduduk tidak berani keluar rumah.

"Untuk sementara penduduk dilarang keluar rumah," kata Edi saat dihubungi CNNIndonesia.com sambil menambah beberapa jalan raya utama disekat dan beberapa warung makan di sekitar kampus Universiti Papua Manokwari turut terbakar.

 Suasana Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya ketika mahasiswa yang dituduh merosakkan bendera Indonesia ditahan secara paksa oleh pihak polis Sabtu lalu. - Foto CNN Indonesia/Farid Miftah
Suasana Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya ketika mahasiswa yang dituduh merosakkan bendera Indonesia ditahan secara paksa oleh pihak polis Sabtu lalu. - Foto CNN Indonesia/Farid Miftah

Seorang lagi penduduk bernama Ishak berkata, situasi semakin tegang sekitar jam 10.00 pagi (waktu tempatan).

Rusuhan berlaku sebagai tanda protes susulan insiden 43 mahasiswa Asrama Papua di Surabaya dibawa secara paksa ke Balai Polis Resor Kota Besar (Mapolrestabes) pada Sabtu lalu kerana dituduh merosakkan bendera Indonesia yang terletak di asrama berkenaan.

Polis dikatakan tidak menjalankan siasatan terlebih dahulu malah melepaskan gas pemedih mata dan melemparkan makian kepada mahasiswa Papua terbabit.

Kesemua mahasiswa berkenaan bagaimanapun dilaporkan telah dihantar pulang ke asrama setelah disoal siasat. - CNNIndonesia/Detik.com


Bermula dengan hanya RM5 anda telah menyokong Berita Fakta dan Komprehensif kami, sokong berita kami.
Terima Kasih Rakyat Malaysia