X

Kindly register in order to view this article
!

Apabila kita suka bertangguh...

A
A

CUTI sekolah, saya jalan-jalan ke rumah teman lama Hambali dan Mastiara, di Subang Jaya.

Sambil berbual dengan Hambali, mata saya terjeling-jeling kepada anak mereka, Fahmi dan Mala.

Kedua-duanya tak boleh duduk diam. Ketika saya tiba pun, Fahmi bergegas untuk bersalam dengan saya. Dia bersalam lalu cium tangan saya, bukan tangan dia sendiri atau tunduk buat syarat sahaja sepertimana budak-budak sekarang.

Kemudian, Fahmi sibuk menyapu di luar rumah sementara Mala pula menolong ibunya Mastiara menghiris sawi. Sebentar kemudian Fahmi mengelap pula kereta ayahnya dan Mala menyidai pakaian.

Wah, masing-masing sudah tahu tanggungjawab dan berbahagi tugas. Tak perlu disuruh pun mereka pantas menyiapkan kerja.

Saya teringat akan perilaku Hambali yang tidak boleh duduk diam ketika kami sama-sama belajar di kampus. Siang dia belajar, pada waktu malam dia berniaga. Dia jual macam-macam.

Selain daripada baju-T, dia jual pen, kertas kajang dan perkhidmatan terjemahan. Kalau ada telefon pintar, powerbank atau kad prabayar pada zaman itu, pasti Hambali akan turut menjualnya.

Pasangannya, Mastiara pula menjual kerongsang, tudung, telekung dan baju kurung. Barangkali kerana sama-sama sesuai dengan perangai tidak boleh duduk diam, maka akhirnya mereka bertemu jodoh.

Nampaknya sikap sentiasa buat kerja itu diwarisi oleh kedua-dua anak mereka. Di mana tumpahnya kuah, kalau tidak ke nasi.

Berlainan sekali dengan perangai remaja hari ini yang lebih gemar memerap di bilik apabila ada tetamu datang sambil bergayut di telefon ataupun komputer.

Jelas sekali, Fahmi dan Mala sentiasa bergerak dan bekerja kerana didikan ibu bapa mereka. Bila saya bertanya kepada Hambali, katanya dia ajari anak-anak mereka dengan tanggungjawab sejak kecil lagi.

Hal-hal peribadi seperti mengemas tempat tidur, menghimpun baju kotor ke dalam bakul baju, menyusun baju yang sudah berlipat di dalam almari, mencuci kasut sekolah sendiri, malah belanja sekolah pun diberi untuk seminggu. Mereka dilatih untuk menggunakan berdikit-dikit mengikut bajet.

Hambali tidak memberi hukuman selain daripada menjadi mandur apabila kerja tidak disiapkan oleh anak-anaknya. Dia akan datang ke bilik anak-anaknya dengan rotan.

Fahmi dan Mala akan bingkas bangun untuk menyudahkan kerja sambil diperhati Hambali. Setelah semuanya siap, barulah mereka dibenarkan untuk menonton TV ataupun membaca novel.

Saya tanya tip dia mendidik anak sehingga tahu menjalankan tanggungjawab masing-masing tanpa disuruh-suruh.

Sebenarnya, kerap juga saya dengar rungutan kawan-kawan yang lain mengenai anak-anak yang tidak mendengar kata, degil, suka bertangguh kerja, malah makin pemalas.

Kata Hambali, apabila menyuruh, dia akan berikan tempoh masa yang dipersetujui anak-anaknya. Mereka diberi peluang untuk membuat apa yang mereka sedang lakukan asalkan dapat menyiapkan kerja yang diperintah pada waktu dipersetujui.

Jika tidak, mereka tak akan dibenarkan membuat apa yang mereka mahukan, selagi kerja yang diperintah itu tidak disiapkan.

Katanya lagi, inilah latihan supaya kita tidak bertangguh. Bertangguh ini suatu tabiat buruk. Apabila kita berkata di dalam hati, ‘nantilah... sekejap lagilah... esoklah...’ maka kita akan dapati yang kita tidak melakukan sesuatu kerja itu meskipun ia kerja mudah.

Kita bertangguh untuk menambah kad Touch N Go dan kita kesal apabila kad kita ‘tidak cukup nilai’ apabila sampai di pondok tol. Kita bertangguh untuk ke klinik setelah dua hari demam tetapi akhirnya terpaksa ke hospital setelah demam menjadi kronik.

Kita bertangguh untuk solat kerana kita rasa masa masih ada sehinggalah kita tersedar yang waktu luput sudah hampir.

Kerja yang mudah dan ringanlah yang selalunya tertangguh. Apabila yang ringan menjadi berat kerana kesuntukan masa, maka akhirnya kita rasa tertekan apabila kerja mudah yang tidak dilakukan itu terpaksa disudahkan tatkala kita sibuk dengan kerja lain.

Perbetulkan sikap agar tidak suka bertangguh dengan sentiasa peka apabila kita mula memberi pelbagai alasan untuk melakukan sesuatu.

Dahulu, kita ada ibu bapa yang sentiasa memantau dan mendesak kita untuk melakukan sesuatu tugasan. Apabila kita dewasa, tiada lagi ibu bapa yang akan menyuruh dan memerhati kita.

Justeru, bagaimana kita boleh mendesak diri sendiri agar tidak bertangguh lagi melakukan sesuatu?

Kalau berasa kita ini orang yang suka bertangguh, maaf cakap, kita sudah terlewat untuk mengubah perangai, tetapi masih belum terlambat untuk memperbetulkan sikap. Inilah cabaran buat kita.

Bagaimanapun, perangai suka bertangguh itu tidak patut diwarisi anak-anak. Kerana itu, kita perlu sentiasa memerintah anak-anak untuk sentiasa melakukan sesuatu yang mereka ingini.

Pastikan mereka lakukan setiap apa yang disuruh tanpa bertangguh-tangguh lagi. Latihan itu akan menjadikan mereka membesar dengan sikap action-oriented.

Begitulah pandangan Hambali. Sesuai kita praktik pada musim cuti sekolah ini.

* Penulis mantan Ketua Pengarang Sinar Harian


Dapatkan informasi dan statistik terkini penularan wabak Covid-19 di Malaysia di sini: https://info.sinarharian.com.my/koronavirus

Newsletter

Berita Telus & Tulus hanya untuk anda setiap hari. Langgan Sekarang!