Kita yang selalu ditipu

A
A

KITA semua tahu mengenai pembunuhan di dua masjid di Christchurch, New Zealand yang berlaku pada 15 Mac lalu. Dan tentu ada dalam kalangan kita yang telah mendapat video tragedi itu pada hari yang sama dan menontonnya. Jika kita imbas kembali, video tujuh minit itu kita tatap dengan perasaan di antara percaya dengan tidak. Apakah ia benar ataupun ia hanya sebuah permainan video?

Kita nampak muncung senapang dan tembakan. Imejnya bergerak dari bilik ke bilik dan dari bangunan ke bangunan tak ubah seperti permainan video Call of Duty. Sebab itulah kita boleh menatap video itu lama-lama, barangkali sambil bersembang dengan kawan-kawan ataupun tatkala mengunyah sarapan. Kemudian, apabila kita merujuk kepada teman-teman dan portal berita, barulah kita sedar yang video yang kita tonton itu adalah sebuah tragedi yang benar-benar berlaku! Astaghfirullah... betapa video itu telah kita tatap tanpa perasaan kasihan kecuali setelah beberapa minit kemudiannya.

Untuk sekian kalinya kita tertipu untuk mengenal pasti yang mana benar, yang mana palsu. Yang mana fiksyen, yang mana pula realiti. Sungguh. Semakin sehari kita dihujani dengan pelbagai imej yang menjadikan minda kita jadi celaru. Dan semua imej-imej ini datang mencelah dan menyergah di telefon bimbit pada bila-bila masa hingga ia mengelirukan pertimbangan kita.

Mengapa kita seringkali terpesona dengan apa yang kita peroleh? Mengapa kita kerapkali juga melatah apabila menerima sesuatu tanpa usul periksa lalu menyebarkannya? Maaf cakap, kita semua pernah melakukan kesilapan menyebar fitnah atau hilang sabar hingga mencerca apabila menerima sesuatu yang akhirnya ternyata palsu.

Tetapi selepas itu, kita kata, kita akan berhati-hati pada masa akan datang. Kita tak akan terpedaya lagi dengan hal-hal seperti itu. Tetapi sekejap sahaja. Kalau tidak esok, pada minggu depan kita terperlus lagi di lubang kepalsuan.

Mengapa ia terjadi berulang kali? Ia berlaku berulang kali kerana kita telah ketagihan hingga tewas untuk menggunakan akal bestari. Ketagihan untuk berasa sibuk itulah yang membuat kita lali dengan apa yang sampai kepada kita melalui telefon bimbit terutamanya yang bersifat mesej. Mesej yang sampai pastinya mempunyai notifikasi.

Bila kita tidak peduli pada sebuah mesej, notifikasi itu akan menambah angka bila sampai mesej yang berikutnya dari satu menjadi dua, menjadi lima, sepuluh dan berpuluh-puluh. Maka kita pun merajinkan diri dengan membuka kesemua mesej untuk mengosongkan notifikasi itu.

Kononnya kita sudah buat kerja apabila semua mesej telah dilihat dan dijawab. Kita berasa senang hati kerana dapat menyelesaikan tugas yang sampai kepada kita. Inilah kepuasan semerta atau apa yang dikatakan sebagai instant gratification. Malangnya kepuasan menyiapkan kerja ini bukan kerja hakiki kita yang sebenarnya. Ia lebih melalaikan kita daripada melakukan sesuatu yang lebih berfaedah di dunia nyata. Akhirnya kita keliru dengan tindakan diri kita sendiri.

Fungsi kamera di dalam telefon juga membolehkan sesiapa sahaja mengambil foto. Hasilnya memang cantik seolah-olah hasil kerja jurukamera profesional. Dengan perisian untuk memperbaiki imej yang diambil akhirnya gambar yang tak cantik secara zahirnya menjadi indah di lensa kamera. Ditambah pula dengan kemahiran kita semua yang semakin pandai berlakun dan menulis ayat-ayat yang menguja perasaan, semuanya menjadi indah.

Sesungguhnya dunia yang kita lihat pada hari ini nampaknya sama banyak di antara yang nyata ataupun dari skrin telefon ataupun komputer. Alam nyata sudah tidak menarik lagi. Yang di dalam telefon atau skrin komputerlah yang lebih menarik. Kita terlupa, imej dan audio di alam siber itu kesemuanya telah disunting oleh orang yang merakamnya. Inilah sebenarnya di antara fitnah di akhir zaman.

Tetapi kita manusia ego. Kita kata yang kita boleh kawal diri dengan menapis yang mana baik dan mengenepikan yang buruk. Kita sudah dewasa dan boleh kawal diri. Tindak tanduk kita adalah hak kebebasan individu. Lagipun, kita hidup dalam sistem demokrasi yang mana kita bebas membuat keputusan.

Betul. Benar. Kita mahu bebas memandang dan bertindak asalkan tidak mengganggu hak kebebasan orang lain. Tetapi soalnya, dapatkah kita kawal sendiri apa yang kita tatap dan lakukan? Dalam era teknologi informasi di mana ia tepu dengan pelbagai maklumat yang tidak berguna buat kita, kita akan sentiasa diterobos sampah siber ini. Apabila ketagihan, kita tidak dapat menapis kebenaran dan menepis kebatilan. Akhirnya kita sentiasa melakukan yang sia-sia.

“Sesungguhnya berjayalah orang yang beriman. Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya. Dan mereka yang menjauhkan diri daripada perbuatan dan perkataan sia-sia.” (Al-Mukminun 1-3)

* Norden Mohamad ialah mantan Ketua Pengarang Sinar Harian


PENAFIAN:
SINAR HARIAN tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Artikel ini merupakan pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya menggambarkan pendirian SINAR HARIAN. Terima kasih.