TIDAK kira apa saja cabang ilmu jika belajar tanpa tunjuk ajar seorang guru, tidak akan sempurna ilmu yang dipelajari. Begitu jugalah dengan memancing.

Jika belajar agama tanpa guru boleh mengakibatkan sesat, maka jika belajar memancing tanpa tunjuk ajar guru boleh mengakibatkan kegagalan teruk atau lebih popular di kalangan pemancing sebagai kumpau!

Setelah sekian lama memancing haruan dengan kepelbagaian teknik dan lokasi, belum pernah sekali pun saya berpeluang memancing di bawah bimbingan seseorang yang layak bergelar guru.

Anak murid pertama Abang Kamal yang lulus.

Justeru untuk mempelajari selok-belok memancing haruan menggunakan umpan katak hidup, bermula daripada mengenal pasti lubuk berpotensi sehinggalah cara-cara yang betul menanggalkan mata kail dari mulut haruan, saya mengikut satu grup pemburu haruan ke sebuah ladang kelapa sawit di Pekan, Pahang.

Setelah memperkenalkan habitat yang bagaimana digemari haruan, cara-cara mengesan kewujudan anak-anak haruan termasuklah anak haruan yang masih berbentuk lava (masih berwarna hitam sebelum berubah ke warna merah), akhirnya saya berpeluang juga mempamerkan bakat memujuk pasangan haruan yang masih lagi melindungi anak setelah pasangannya (betina) berjaya didaratkan oleh rakan saya yang juga di bawah bimbingan Abang Kamal si guru haruan.

Che Din bersama haruan hasil bimbingan Abang Kamal.

Abang Kamal cukup yakin anak-anak haruan tersebut masih dilindungi sekurang-kurangnya seekor haruan. Menurut Abang Kamal tidak semestinya anak-anak haruan dilindungi oleh induknya sahaja, kadangkala aku haruan dewasa lain yang bertanggungjawab sebagai pengasuh.

Kenyataan Abang Kamal terbukti benar setelah umpan katak yang saya lontarkan ke arah kawanan anak tersebut menerima respons dari penjagaannya.

Walaupun penjaga anak-anak haruan tersebut bertindak seperti cuba menghalau umpan katak tersebut dan bukan membahamnya, Abang Kamal tetap yakin memberi semangat kepada saya agar terus mengganggu anak-anak haruan tersebut.

Abang Kamal cukup yakin haruan dewasa tersebut akan membuka mulut juga dan membaham umpan katak yang saya gunakan.

Abang Kamal (tengah) sedang memberikan tip tambahan.

Hampir setengah juga saya dihidangkan dengan aksi haruan dewasa tersebut seperti menyergah umpan katak yang saya lontarkan namun tidak juga membahamnya.

Ketika saya hampir berputus asa akhirnya haruan dewasa tersebut membuka mulut juga. Hasil sambaran yang mencetuskan gelembung udara ke permukaan parit yang dipenuhi samai itu segera saya balas dengan sentapan joran.

Haruan jantan (dipercayai pasangan kepada haruan betina yang didaratkan sebelumnya) dalam anggaran satu kilogram lebih berjaya saya daratkan setelah mendesaknya keluar dari rintangan samai di permukaan parit. Ia cukup menggembirakan saya kerana lulus sebagai murid namun keseronokan itu umpama candu yang pasti akan menyebabkan saya akan ketagihan memancing haruan lagi.