KUALA KRAI - Hampir empat tahun tragedi banjir besar melanda Kuala Krai yang turut menghanyutkan seorang bayi berusia setahun sembilan bulan dari Ladang Kuala Pertang.

Tetapi ingatan keluarga terhadap bayi malang itu, Nor Adriana Adila Asrol Afendi tidak pernah padam.

Malah neneknya, Faridah Salleh,63, berkata, mereka sekeluarga makin rindu dengan celoteh Nor Adriana Adila yang baharu pandai bercakap ketika kejadian.

"Setiap pagi cucu bangun dan akan mengejutkan penghuni rumah untuk sembahyang subuh.

"Dia akan kejutkan sehingga semua orang bangun, rutin itu yang kami rindukan," luahnya sambil menahan sebak.

Katanya, setiap kali tiba musim tengkujuh rindu pada arwah makin bertambah.

"Kalau lihat kesan banjir terutama pokok rambutan tempat kami sekeluarga panjat untuk selamatkan diri teringat kembali kepada cucu.

"Memang sedih lihat Nor Adriana dihanyutkan banjir. Tapi kami reda dengan ketentuan Ilahi," katanya yang baru kehilangan suami,Julai lalu.

Kejadian 17 Disember menyebabkan Faridah turut kehilangan tempat tinggal.