"MULANYA saya tengok dia biasa je tapi tiba-tiba, eh lajunya. Hairan juga laju sangat dia tinggalkan lawan," demikian kata Awang@muda Embong, 68, yang teruja ketika menceritakan detik kemenangan anaknya, Azizulhasni, 28, yang berjaya merangkul pingat emas pertama negara dalam acara keirin Kejohanan Berbasikal Dunia UCI di Hong Kong, semalam.

Kemenangan itu menamatkan penantian selama 10 tahun jaguh berbasikal negara yang mesra disapa Jijo untuk merangkul emas pertamanya sepanjang terlibat dalam arena sukan berbasikal.

Awang berkata, dia sekeluarga sentiasa mengikuti perkembangan Azizulhasni yang juga digelar The Pocket Rocket Man dari jauh dan setia menunggu di depan televisyen setiap kali siaran langsung melibatkan perlumbaan anaknya. 

Menurutnya, kemenangan pingat emas yang diperoleh membuatkan rumahnya bergegar dengan sorakan kegembiraan dan dia bagaikan hilang kata-kata kerana terlalu gembira.

"Saya sempat saksikan perlawanan semi final dan ke surau untuk solat.

"Balik dari surau jam 9 malam, kami terus tengok TV. Walau dia tak tahu kami bersorak untuknya tapi kami sentiasa berdoa dan beri sokongan dari jauh," katanya.

[ARTIKEL BERKAITAN: Azizulhasni kebanggaan rakyat Terengganu]

Katanya, dia memang tidak menjangka anaknya akan beroleh kemenangan dan menonton perlawanan hanya sekadar mahu memberi sokongan dari jauh.

"Awal-awal tak rasa apa tapi bila perlumbaan dah mula, baru rasa berdebar dan terkejut tengok macam mana dia boleh pecut laju begitu.

"Berdesup dia tinggalkan lawan dan waktu itu saya sedar anak saya dah menang," katanya.

Tambahnya, sebagai bapa sememangnya dia bangga kerana usaha keras anaknya selama ini berbaloi dan berjaya mengharumkan nama negara.

"Ini bukan kemenangan dia dan keluarga tapi untuk seluruh rakyat Malaysia," katanya ketika ditemui di rumahnya di Kampung Nibong Stesen, di sini, semalam.

Kehilangan berbaloi

Awang berkata, bukan mudah untuk anak kelapan daripada sembilan beradik itu boleh berdiri dalam kemenangan sekarang kerana terlalu banyak terpaksa dikorbankan.

"Walaupun terasa kehilangan kerana susah nak jumpa Jijo, tapi biarlah sebab ini semua demi cita-cita dan negara.

"Dalam sedih ada gembira dan kami sentiasa sokong dia," katanya.

Tambahnya, menjadi bapa kepada atlet itu sememangnya tidak seperti orang lain kerana dalam tempoh setahun hanya sekali atau dua kali sahaja mereka dapat bertemu.

"Kalau jumpa pun sekejap je dan kali terakhir jumpa pada Mac lalu bila dia balik rumah sehari je.

"Sebelum perlawanan memang dia dan (sempat) berhubung beritahu perkembangan terkini dengan adik beradiknya melalui grup WhatsApp," katanya.

Katanya, selepas kemenangan semalam, dia belum sempat berhubung dengan anaknya itu kerana sibuk membuat persiapan untuk perlawanan seterusnya.

"Dengan kemenangan ini saya harap dia terus mara dan mengejar setiap cita-cita yang diimpikan,” katanya.

Keluarga bangga

Sementara itu, kakaknya, Rosmani Awang, 32, berkata, kemenangan bertaraf dunia yang dimenangi adiknya itu berbaloi dengan segala usaha selama ini.

Menurutnya, dia berharap agar adiknya itu mengekalkan semangat sebagai persediaan pada sukan Olimpik 2020.

"Sebaik saja dapat info dari Jijo melalui WhatsApp beritahu ada siaran langsung di Astro, kami terus kumpul ramai-ramai untuk beri sokongan," katanya.     

Rosmani berkata, sewaktu perlumbaan keadaan agak cemas dan mereka sekeluarga merasakan seperti tidak ada harapan kerana Azizulhasni dikepung oleh pelumba lain.

"Tapi sebaik berjaya keluar dari kepungan, kami tahu kemenangan dah jadi miliknya.

"Alhamdulillah Jijo berjaya capai impian dan sebagai ahli keluarga kami amat berbangga," katanya.

Katanya, walaupun sudah mencapai tahap ini, dia mengharapkan adiknya itu tidak melupakan kesusahan yang dilalui sebelum ini dan terus berusaha.

“Memang berbaloilah kerana dia terpaksa tinggalkan keluarga dan berada jauh dari kami,” katanya.

Azizulhasni kini masih melanjutkan pelajaran di Melbourne, Australia untuk mendapatkan ijazah dalam bidang sains sukan.

www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.