IBADAH korban merupakan satu syariat yang ditetapkan oleh ALLAH SWT sejak dari generasi manusia pertama.

Pensyariatan ibadah korban bermula seiring dengan ibadah haji. Oleh itu, adalah sesuatu yang pastinya memberikan ganjaran yang besar apabila ianya dikekalkan hingga ke akhir zaman dan menjadi suatu ibadat keutamaan dalam kalangan umat Nabi Muhammad SAW, walaupun pendekatan pelaksanaannya masa kini adalah berbeza daripada umat terdahulu.

“Jadikan kami pilihan terakhir untuk melaksanakan korban. Sekiranya kuota korban sesebuah masjid atau surau itu sudah penuh dan terhad, barulah hubungi kami untuk perlaksanaan ibadah korban bersama EZQ.

“Ibadah korban pada zaman sekarang juga jauh lebih mudah. Andainya terdapat kekangan dan permasalahan ketika ingin melaksanakan korban, individu yang ingin melaksanakan korban boleh berurusan dengan wakil kami secara dalam talian,” demikian penjelasan Pengurus Ez Qurban, Ustaz Muhammad Hafeez Firdaus Toharudin.

Tambahan pula kemudahan Internet yang mudah diakses, membolehkan sesiapa sahaja melayari laman web yang menawarkan pakej ibadah korban. Antaranya adalah EZ Qurban (EZQ), melalui laman sesawang https://www.ezqurban.org.

“Antara kemudahan yang ditawarkan, adalah pendaftaran, semak status, pilihan pakej, informasi, kaedah bayaran dan senarai negara yang terlibat dengan kami. EZQ merupakan penggerak yang memberikan alternatif kepada orang ramai untuk melakukan ibadah korban. Jangan fikirkan korban itu bertujuan untuk menjamu orang lain makan, tetapi pasak kan niat utamanya sebagai ibadah dan tanda kasih sayang kita kepada ALLAH SWT.

“Kami memudahkan urusan individu yang ingin melakukan korban. Jika ada peserta yang masih mencari peluang untuk berkorban pada saat akhir, kami adalah solusinya. Kami membuka pendaftaran dalam pelbagai cara, sama ada daftar melalui whatsapp, atau membuat pembayaran, ambil gambar dan hantarkan maklumat kepada kami. Tarikh tutup pendaftaran adalah pada hari raya kedua 23 Ogos 2018 ini.

“ EZQ juga menyasarkan ibadah korban 100% pelaksanaannya di luar negara. Ia melibatkan beberapa buah negara Islam yang rakyatnya hidup miskin dan memerlukan bantuan makanan. Antara negara perlaksanaan korban dan akikah yang bersama kami adalah Kemboja, Vietnam, Laos, Myanmar, Bangladesh, Thailand, Filipina, India, Indonesia, Sri Lanka, Mali, Chad, Kenya, Malawi dan termasuk juga di Kem Pelarian Rohingya.

“Kami turut menawarkan harga mampu korban, iaitu dengan nilai RM300 satu bahagian. Jika dibandingkan dengan nikmat yang kita peroleh, nilai korban itu sebenarnya tidak setara dengan apa yang ALLAH telah berikan kepada kita,”terang beliau panjang lebar.

http://polopoly.karangkraf.com:8080/polopoly/polopoly_fs/1.866745.1533865108!/image/image.jpg

Amanah

Selaras dengan tuntutan agama dan objektif utamanya untuk membantu golongan kurang berupaya, EZQ sentiasa memikirkan yang terbaik untuk ahli dan juga penerima agihan daging. Menurut Hafeez, EZQ hanya menyelaras, mencari dana, dan memenuhi amanah yang diamanahkan oleh ahli kepada wakil pelaksana.

“Kami tidak mempunyai masalah dengan bekalan haiwan korban. Kebanyakan negara yang bersama kami adalah dari negara yang penternak. Pada hari tersebut, wakil EZQ akan berada di setiap negara sehingga hari raya ke empat, bagi memantau dan menyelaras agihan daging korban dengan baik. Selain berurusan dengan NGO yang terlibat, kami juga turut jalinkan kerjasama dengan pejabat agama, dan individu perseorangan,” katanya.

Ternyata, korban atas talian bukan sahaja memudahkan individu yang ingin melaksanakan ibadah korban. Bahkan ia juga sebagai inisiatif untuk menghubungkan kita dengan masyarakat Islam di luar sana melalui pelaksanaan ibadah akikah dan korban, serta berkongsi manfaat setiap daging lembu yang di korbankan atau daging kambing yang diakikahkan.

Tanda Syukur

Aidiladha merupakan perayaan istimewa selain Aidilfitri. Selain kunjung mengunjungi, umat Islam juga akan melakukan korban usai solat sunat Aidiladha. Kebiasaannya, ibadah korban ini dilakukan selama empat hari bermula 10 Zulhijjah iaitu pada hari nahar atau Hari Raya Haji (10 Zulhijjah) dan pada hari tasyrik (11,12 dan 13 Zulhijjah).

“Ibadah ini dilakukan umat Islam di seluruh dunia apabila tibanya Aidiladha atau hari raya korban pada 10 Zulhijah. Ibadat korban disyariatkan sebagai tanda syukur dan sayangnya kita kepada ALLAH SWT atas segala nikmat-Nya, bahkan menjadi salah satu ukuran takwa seorang hamba kepada yang Maha Esa. Seperti mana yang dinyatakan dalam Surah al-Maidah, ayat 27.

“Ibadah korban satu-satunya ibadah dan peluang untuk kita mendekatkan diri kepada ALLAH SWT.  Setiap orang juga berpeluang melakukannya tetapi bergantung kepada berkemampuan. Namun sebaiknya, rancanglah sehingga kita mampu untuk melaksanakannya. Jika bukan tahun ini, insyaAllah tahun hadapan giliran kita pula dapat melakukan korban,”jelas Hafeez.

Justeru, pelaksanaan ibadah korban hendaklah dilakukan dengan ikhlas. Selain memberi kegembiraan kepada golongan kurang berkemampuan, ibadah korban sebenarnya adalah bukti kepatuhan seorang hamba kepada perintah ALLAH SWT.