KULAI - Syarikat International Golden Services Sdn Bhd tidak pernah berurus niaga senjata api di negara ini seperti yang didakwa sesetengah pihak.

Ketua Polis Negara, Tan Sri Khalid Abu Bakar berkata, syarikat itu yang merupakan usaha sama Korea Utara dan Malaysia hanya menjual produk komunikasi ketenteraan dikenali Glocom.      

"Syarikat ini tidak pernah berurus niaga senjata api di dalam negara jadi tidak benar (tuduhan itu).    

"Tohmahan mereka menjual-beli senjata api, (tetapi) tidak ada... tidak ada satu senjata pun mereka jual," katanya kepada pemberita di sini hari ini.    

Mengulas lanjut, Khalid berkata meskipun syarikat itu terlibat dalam pameran dan persidangan Perkhidmatan Pertahanan Asia di Malaysia sebanyak tiga kali pada 2012, 2014 dan 2016, mereka tidak pernah menerima tempahan untuk Glocom.

"Walaupun mereka cuba memasarkan peralatan telekomunikasi ketenteraan ini, (produk) itu juga tidak berjaya mereka jual, jadi itu penjelasan saya terhadap syarikat Korea Utara itu," katanya.    

Syarikat itu yang didaftarkan pada pertengahan 2012 ditutup pada 15 Mac lalu selepas permohonan tutup dibuat kepada Kementerian Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan.    

Mengulas perkara itu, Khalid berkata pemegang saham warga Malaysia pernah memohon untuk menutup syarikat itu pada 2015 namun permohonan tersebut tidak ditandatangani oleh pemegang saham dari Korea Utara. - Bernama

www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.