SEORANG hamba ALLAH SWT diadili di hari pengadilan kelak, dia menghadapi tuduhan kerana mensia-siakan hidupnya di dunia demi untuk berbuat maksiat.

Sebaliknya, dia berkeras membantah dengan mengatakan tidak pernah melakukan perkara berkenaan.

Dia menafikan apabila malaikat memberitahu mengenai kesalahannya: “Mana saksi-saksi yang engkau maksudkan? Di sini tiada sesiapa melainkan aku dan suaramu sahaja.”


Jawab malaikat, “Inilah saksi-saksimu...”

Tiba-tiba mata berbicara, “Saya yang memandang.”

Disusuli dengan telinga, “Saya yang mendengar perkara itu.”

Hidung pun tidak ketinggalan, “Saya yang mencium.”

Bibir pun mengaku dengan selambanya, “Saya yang merayu.”

Lidah menambah dengan berani, “Saya yang menjilat dan menghisap.”

Tangan tanpa malu meneruskan, “Saya yang meraba dan meramas.”

Kaki pula menyusul, “Saya yang berjalan dan berlari semasa itu.”

“Kesemua anggota tubuhmu akan memberikan kesaksian mengenai perbuatan aibmu.” kata malaikat lagi.


Lelaki tersebut tidak mampu menyatakan apa-apa hujahan lagi lantas dia berputus asa dan berduka kerana sebentar lagi akan dihumbankan ke dalam panasnya neraka jahanam.

Dia  berharap agar segala perbuatan jahatnya dapat diselindung. Tatkala dia sedang dilanda kesedihan, tiba-tiba terdengar satu suara halus yang amat lembut dari sehelai bulu mata berbunyi, “Saya pun ingin mengangkat sumpah untuk menjadi saksi dalam perkara ini.” Malaikat menjawab dengan tenang, “Silakan wahai bulu mata.”

“Terus terang sahaja, menjelang ajalnya pada satu malam yang hening, aku pernah dibasahi dengan juraian air mata penyesalan mengenangkan segala perbuatan keji yang telah dilakukan.

Bukankah Rasulnya telah berjanji, apabila ada seorang hamba yang ingin bertaubat, walaupun sehelai bulu mata sahaja yang dibasahi dengan air mata, demikian itu diharamkan dirinya dari ancaman api neraka?

Maka, saya sehelai bulu mata, berani tampil sebagai saksi bahawa dia telah bertaubat sampai membasahi saya dengan air mata penyesalan.”

Dengan kesaksian bulu mata itu, orang tersebut dibebaskan dari neraka dan segera dihantar ke syurga.

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • KONSEP dakwah santai melalui program “Street Dakwah: Islam is Peace” dapat menarik minat warga ibu kota di Jalan Bukit Bintang, di sini, baru-baru ini.
  • TIDAK memahami syarat pengeluaran, sukar mendapat pinjaman dan tertekan dengan kos sara hidup merupakan antara punca pencarum Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) terjebak dan mudah tertipu dengan aktiviti penipuan pengeluaran simpanan oleh pihak tidak bertanggungjawab.
  • SEJAK kebelakangan ini, minuman teh hijau semakin mendapat perhatian dalam kalangan masyarakat di negarfa ini, tidak kira golongan apa pun.
  • RASANYA yang manis, saiz buah yang besar dan hanya boleh didapati di Kuala Rompin, Pahang menjadikan buah jambu batu jenis unda ini mendapat permintaan menggalakkan daripada penggemarnya malah amat berpotensi untuk dikomersialkan dan memberi pendapatan lumayan.
  • NAMA asalnya adalah Lembaga Kemajuan Tanah Rancangan Sungai Dusun dan dibuka pada Disember 1962.
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.