GEORGETOWN - Seorang datuk berusia 71 tahun, tidak menjangka dirinya memenangi wang tunai RM1,000.

Abd Hamid Hassan dari Batu Maung, Pulau Pinang, mengakui terkejut ketika dimaklumkan sebagai pemenang PRIM anjuran Sinar Harian.

Menurutnya, rutin hariannya setiap hari adalah membeli akhbar ini untuk mengisi masa lapang setelah bersara.

“Sambil baca surat khabar, saya memang rajin mengisi sebarang peraduan, semuanya suka-suka sahaja.

“Tetapi bila ALLAH SWT sudah kata itu rezeki saya, akhirnya dapat juga setelah beberapa kali cuba,” katanya.

Abd Hamid berkata, beliau akan berkongsi rezeki diperolehnya bersama ahli keluarga termasuk cucu dan isteri.

“Apa yang kita dapat, itu juga untuk mereka, barulah rezeki akan lebih berkat.

“Terima kasih kepada Sinar Harian kerana menghargai pembaca melalui cara sebegini, “ katanya.

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • KUALA LUMPUR - “Dah banyak kali cuba, tak sangka saya peserta terakhir dipilih sebagai pemenang Peraduan Rakyat 1Malaysia (PR1M),” kata seorang suri rumah, Nur Zafirah Abd Majid, 26, dari Sentul.
  • KLUANG - Seorang suri rumah menyifatkan kemenangan yang diperoleh menerusi Peraduan Rakyat 1Malaysia (PR1M) sebagai rezeki suaminya yang menghidap sakit angin ahmar.
  • BACHOK - Seorang suri rumah masih tidak percaya bahawa dia memenangi Peraduan Rakyat 1Malaysia (PR1M) walaupun sudah dihubungi ibu pejabat Sinar Harian dari Shah Alam, minggu lalu.
  • KUANTAN - “Setiap pagi beli, lepas baca isi dan kerat keratan borang peraduan sebelum ke pejabat pos untuk hantar.
  • TAMPIN - Seorang anak tidak menyangka percubaan kali pertama menyertai Peraduan Rakyat 1Malaysia (PR1M) dengan menghantar lima penyertaan sekali gus menggunakan namanya termasuk empat ahli keluarga lain membuahkan hasil apabila salah satu penyertaan dipilih sebagai pemenang.
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.