SIAPA tidak mengenali figura bernama M Nasir, 34 tahun berkecimpung dalam industri seni, beliau cukup terkenal dengan seleksi lagu yang penuh puitis dan suara yang merdu.

Kehebatannya dalam mencipta lagu sememangnya tidak lagi boleh dipertikaikan dan gelaran sifu sememangnya sesuai untuknya.

Terbaru, setelah empat tahun tidak mengadakan konsert, M Nasir kembali menghiburkan peminat setianya di Panggung Sari, Istana Budaya menerusi konsertnya, M Nasir Sang Pencinta yang berlangsung dari 28 hingga 30 Jun lalu.

Ternyata, aura dan magisnya masih lagi utuh apabila konsert tersebut mendapat sambutan menggalakkan daripada peminat.

Berkesempatan menonton sendiri konsert M Nasir, penulis dapat menggambarkan ia adalah sebuah persembahan penuh dengan magis tersendiri.

Penonton bagai diulit dengan nyanyian yang penuh dengan puitis seolah-olah terbang bersama ke dalam dunia magisnya.

Menariknya, tirai persembahan dimulakan dengan puisi-drama oleh sekumpulan anak muda yang mendeklamasikan puisi Aku, karya Chairil Anwar, dengan penuh keasyikan.

Kemudian, penonton dibawa bersama menelusuri pengembaraan muzik sepanjang M Nasir bergelar anak seni dengan 22 lagu yang disampaikan dengan penuh bertenaga.

Tidak dapat dinafikan, persembahan tersebut antara yang terbaik pernah ditonton sebelum ini.

Istimewanya, gabungan pemuzik -pemuzik handalan tanah air dengan iringan String dari Orkestra Simfoni Kebangsaan dan gamelan Orkestra Tradisional Malaysia telah menghasilkan muzik yang sangat indah.

Imbau zaman kegemilangan

Hampir tiga jam konsert tersebut berlangsung, penonton bagaikan tidak puas mendengar lagu-lagu yang disampaikan.

Menyampaikan seleksi lagu-lagu hitsnya seperti Keroncong Untuk Ana, Mentera Semerah Padi, Rajawali dan Tanya Sama Itu Hud-Hud, M Nasir seolah membawa penonton mengimbau kembali zaman kegemilangannya.

Apatah lagi, penonton juga berpeluang mendengar lagu terbaru M Nasir yang bertajuk Aku Sudah Bilang buat kali pertama.

Dalam masa yang sama, beliau turut menyampaikan beberapa lagu berentak rancak seperti Ada dan Sahabat Gua.

Malah, suasana panggung ketika itu gamat setelah M Nasir turun untuk menyanyi dan menari membuatkan penonton berdiri dan menari bersamanya.

Tidak ketinggalan, M Nasir turut mendendangkan lagu yang pernah dipopularkan kumpulan Search iaitu Meniti Titian Usang dan Srikandi Cinta secara akustik, nyanyian asal kumpulan Bloodshed.

Tidak sekadar menyanyi dan menari, penonton turut disajikan dengan beberapa siaran visual sepanjang persembahannya dengan kesan grafik cukup menarik.

M Nasir terharu

Mengulas mengenai konsertnya itu, M Nasir sempat berkongsi rasa terharunya kerana mendapat sambutan yang menggalakkan daripada peminat dan penyokong industri muzik tempatan.

Katanya, sokongan tersebut membuktikan bahawa genre muzik yang dibawanya masih lagi diterima oleh masyarakat terutamanya golongan muda.

“Perasaan saya ketika ini sukar digambarkan kerana pelbagai perasaan bercampur baur,” katanya yang pernah menghiburkan peminatnya pada 2009 dalam Konsert Alam Muzik M Nasir di pentas Istana Budaya.

Luahnya, dalam tempoh empat tahun lalu dia bercita-cita untuk mengadakan konsert, namun sering tertangguh akibat perkara yang tidak dapat dielakkan.

“Saya terharu dengan peluang diberikan Istana Budaya. Terima kasih juga di atas sokongan peminat, rakan-rakan dan media,” katanya.

Sukar pilih lagu

Menyentuh mengenai pemilihan lagunya, M Nasir berkata, dia berhadapan dengan kesukaran untuk memilih lagu untuk dinyanyikan kerana terdapat beberapa lagu yang jarang diperdengarkan kepada peminat.

Malah pemilihan lagu bagi konsert yang bertemakan seni muzikal itu melalui proses perbincangan yang agak panjang bersama penganjur.

“Mungkin peminat tidak kisah dengan lagu yang hendak disampaikan. Tetapi, saya mahu lagu yang dipilih bertepatan dengan tema konsert.

“Setiap lagu yang dinyanyikan mempunyai mesej tertentu dan sedap didengari penonton. Malah ada lagu yang jarang saya nyanyikan dipilih,” ujar M Nasir.

Tambahnya, lagu seperti Wali jarang diperdengarkan kepada umum, namun ia bertepatan dengan konsep konsert pada kali ini.

Malah lagu Bahtera Raudah turut dipilih kerana ia mengajak penonton bersama menghayati dan mengembara ke alam fantasi.

“Orang yang sudah biasa dengan lagu hits saya mungkin akan teragak-agak untuk mendengarnya.

“Tetapi, tidak salah jika kita ubah sedikit selera muzik kita dan berharap lagu tersebut sedap untuk didengari pendengar,” katanya.

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.