KITA menyimpan banyak sekali wajah-wajah manusia di dalam memori. Wajah yang paling awal kita simpan ialah wajah ibu kita. Kemudian wajah bapa, diikuti dengan wajah mereka yang hampir dengan kita.

Mereka adalah adik beradik kita, saudara mara dan mereka yang berada di sekeliling kita.

Apabila kita membesar dan melihat ke sekeliling, kita akan merakam banyak lagi wajah-wajah manusia ke dalam memori. Selain daripada jiran tetangga dan rakan-rakan sepermainan, kita mula menyimpan memori wajah-wajah mereka yang kita peroleh daripada menonton televisyen, membaca akhbar dan majalah serta wajah-wajah mereka yang muncul setiap kali kita melayari internet.

Jika sedari kecil, wajah-wajah yang kita simpan itu mempunyai erti yang mengembirakan, lama kelamaan, wajah-wajah itu termasuklah wajah-wajah mereka yang membawa erti yang pelbagai. Kita akan menyimpan wajah-wajah mereka yang kita tidak suka, berasa takut, marah, sakit hati, gerun, simpati, sedih malah kelakar apabila wajah itu muncul di layar minda kita.

Teknologi fotografi membolehkan kita menyimpan wajah-wajah sesiapa sahaja yang kita sukai. Ini termasuklah wajah-wajah pemimpin, para penghibur, ahli sukan, tokoh-tokoh agama, selebriti dan juga hero-hero yang kita sanjung. Teknologi pengkomputeran juga membekalkan perisian untuk membolehkan kita menyimpan wajah-wajah ini ke dalam cakera padat, pemacu pena, malah ke dalam komputer atau telefon pintar kita sendiri.

Pelbagai aplikasi media sosial seperti Facebook, Instagram dan WhatsApp pula kini membolehkan kita menyimpan wajah-wajah mereka yang berhubung dengan kita. Akhirnya, oleh kerana aplikasi itu juga menyimpan wajah-wajah itu secara automatik, maka barangkali lebih separuh daripada wajah-wajah itu tidak kita kenali.

Lihatlah friends kita di dalam Facebook… berapa orang yang kita kenal? Berapa orang pula yang kita tak sedar telah menjadi kawan kita! Apalah erti friend, jika wajah mereka pun kita tak ingat? Apalah guna friend andainya kita tak tahu sejak bila mereka menjadi friend kita!

Meskipun kemudahan memyimpan wajah-wajah itu boleh disisip di lain tempat selain daripada memori, ia boleh hilang seandainya telefon atau komputer kita rosak. Wajah-wajah yang tersimpan di media-media sosial juga boleh hilang seandainya berlaku masalah sistem pembekal perisian itu. Jadi, tempat yang paling baik, kekal dan lebih terjamin adalah di dalam memori kita sendiri.

Namun, dalam pada kita menyimpan kesemua wajah-wajah itu, hanya terdapat suatu wajah yang kita tidak nampak secara jelas tetapi dapat kita rasakan kehadirannya. Wajah itu adalah wajah Rasulullah SAW! Melalui bahan-bahan bacaan dan pengkuliahan guru-guru, kita dapat membayangkan wajah Rasulullah SAW.

Uniknya, baginda ialah satu-satunya insan yang kita kenal dan minati meskipun kita tidak pernah melihat wajahnya. Kita kenal budi bahasanya, pandangannya, pemikirannya, kesukaannya dan kebenciannya melalui hadis-hadis yang telah beliau tinggalkan. Pendek kata, kita boleh tahu segala-galanya mengenai baginda, tetapi kita tidak dapat melihat wajahnya.

Kerana itu, ramai di kalangan kita hanya melihat baginda secara ilmiah khususnya dengan membaca sirahnya. Kita membaca pandangan dan nasihatnya sahaja tanpa dapat melihat peribadi fizikal baginda. Ini menjadikan kita hanya tahu Rasulullah SAW kerana diberi maklumat mengenainya.  Kita hormati baginda kerana guru-guru menyuruh kita berbuat begitu.

Dengan sebab itu, wajah-wajah yang tersemat di minda dan tersimpan di pelbagai peralatan teknologi kebanyakannya hanyalah wajah-wajah mereka yang kita suka tetapi tidak penting bagi kita. Tidak keterlaluan andainya dikatakan bahawa ia adalah suatu pembaziran di ruang pemikiran dan juga ruang penyimpanan data pelbagai aplikasi.

Sesungguhnya menyimpan ingatan mengenai Rasulullah SAW adalah jauh lebih bermakna daripada wajah-wajah lain yang kita ada. Namun, bagaimana kita mengatasi kekurangan ini?

Melalui pertanyaan secara rawak saya dapati sebilangan besar daripada mereka yang saya tanya tidak tahu akan kewujudan sebuah buku yang melakar bukan sahaja pemikiran dan perbuatan baginda tetapi juga deskripsi fizikal Rasulullah SAW secara begitu terperinci.

Buku Syama’il Muhammadiyah atau Kesempurnaan Rasulullah SAW adalah sebuah buku sahih yang menghimpunkan hadis-hadis yang juga mengandungi deskripsi fizikal baginda.

Wajahnya, ketinggiannya, warna kulitnya, rambutnya termasuk cara beliau berjalan dan duduk termasuk ketawa dan cara tidurnya dinyatakan dengan begitu detail. Buku yang disusun oleh Imam al-Tirmizi, salah seorang daripada enam tokoh ilmu hadis tanpa ragu, adalah satu-satunya dokumen sahih yang diiktiraf oleh ulamak sedunia.

‘Wajah’ inilah yang seharusnya disimpan juga di dalam memori kita, bukan wajah siapa-siapa yang tak akan dapat memberi syafaat kepada kita di kemudian hari.