SAYA ingin mengajak anda dalam sebuah eksperimen ringkas lagi mudah. Tujuan eksperimen ini adalah untuk memahami persepsi manusia terhadap sesuatu yang baharu.

Betapa sesuatu yang baharu itu akan dianggap elok, molek, bagus, indah, hebat… tetapi setelah beberapa lama, sesuatu yang dianggap luar biasa itu sudah jadi biasa-biasa sahaja.

Tidak mengapa andainya jawapan anda itu tidak seperti yang saya andaikan kerana jika begitu, artikel ini sebenarnya tidak betul. Bila demikian, saya akan surrender, angkat bendera putih kerana anda bukan manusia biasa!

Okey… cuba bayangkan seorang artis yang paling cantik atau yang paling hensem. Apakah sudah terpapar wajah artis itu di layar minda anda sekarang? Ya, ada sesuatu yang magis yang terdapat pada wajahnya, suaranya mahupun peribadinya sehinggakan anda begitu teruja dengannya.

Jika pun anda hanya setakat meminati dan tidak menggilainya, anda akan terhenti seketika menatap wajahnya di TV mahupun majalah dan akhbar setiap kali terpandang dirinya. Dialah artis yang tercantik atau terhensem berbanding dengan artis-artis lain.

Namun, apakah anda perasan, sebelum ini ada juga artis-artis lain yang mempersonakan anda? Mereka cantik atau hensem, bersuara menarik, berpersonaliti yang mengagum dengan aura yang mempersona.  Tetapi, apabila direnung, mungkin terdapat lima atau enam artis yang pernah anda kagumi sebelum ini.

Nah, sekarang… mengapa anda tidak meminati artis-artis yang dahulu itu? Mengapa artis terkini yang anda minati ini adalah yang tercantik dan terhebat? Mengapa tidak lagi mereka yang sebelum ini anda minati?

Sebenarnya ini berkait rapat dengan kesukaan kita kepada sesuatu yang baharu. Dalam bahasa Inggeris ia digelar lustre. Lustre diumpamakan sebagai cantik, berseri lagi berkilauan. Apa yang punyai lustre akan tiba masa apabila ia hilang lustrenya.

It has lost its lustre. Begitulah bidalan kata dalam bahasa Inggeris. Konsep lustre yang hilang ini terdapat dalam bahasa itu. Setahu saya, konsep ini tiada diperkata dalam bahasa kita. Apabila sesuatu istilah itu tiada di dalam bahasa kita, kita tidak akan punyai konsep lost its lustre itu.

Apabila kita tidak punyai kefahaman dengan konsep itu, maka berulang-ulang kalilah kita akan terperangkap dengan kitaran tabiat terpesona dengan sesuatu yang baharu.

Yang baharu itulah yang tercantik, yang terbaik dan yang terhebat. Yang sebelum ini atau yang lama itu sudah tak bagus. Mengapa? Kerana ia sudah lama.

Jika kita renungkan ingatan kita kepada personaliti-personaliti yang muncul di media seperti ustaz-ustaz misalnya, kita akan berasa ustaz-ustaz yang baharu muncul di media kinilah yang terhebat berbanding dengan ustaz-ustaz yeng sebelum ini anda minati.

Begitu jugalah dengan personaliti radio, penyampai televisyen, pakar motivasi, chef, doktor dan ahli sukan. (Maaf cakap jika saya melencong sedikit… orang sudah tidak suka dengan politik kerana agaknya personaliti-personaliti politik adalah yang itu, yang itu juga  dan tidak bertukar ganti!)

Bila kita susuri dengan minat kita dengan permainan-permainan video mahupun aplikasi, kita akan dapati minat kita beralih semata-mata apabila muncul yang baharu.

Dahulu ramai di antara kita meminati permainan pac-man. Kemudian beralih kepada permainan tetris, diikuti dengan Farmville, Angry Bird, Candy Crush dan kini Pokemon Go.

Saya pernah menyentuh di artikel sebelum ini, bagaimana makanan yang baharu menjadi kegilaan. Sebelum ini ramai yang meminati jambu batu potong yang disembur asam, kemudian mereka meminati durian crepe, cupcakes, goreng pisang cheese… dan kini ramai yang menggila kopi.

Sesuatu yang cepat naiknya akan cepat juga turunnya. Itulah prinsip alam. Samada saham, jenis perniagaan, jenis pekerjaan, makanan, permainan dan juga personaliti tidak boleh lari daripada prinsip ini. Sedangkan alam itu saban hari memaparkan proses dan progress evolusioner.

Bagaimana matahari terbit di timur dan terbenam di barat secara perlahan. Alam yang gelap perlahan-lahan cerah, kemudian bersinar dan panas terik sebelum hangat, suam dan sejuk apabila siang berganti malam, matahari diganti dengan bulan.

Amat bagus jika kita meminati yang baharu. Ia tanda kita ingin berubah. Namun berubah semata-mata kerana sukakan perubahan itu akhirnya akan menjadikan kita dipermain oleh kitaran perubahan itu sendiri. Kita ingat, kita berubah. Sedangkan kita sebenarnya hanya bertukar.

Jika kita hanya bertukar, ia hanya kulit dan bukannya isi. Jika begitu, apakah maknanya jika apa yang kita riuh rendahkan itu sebenarnya tidak punyai erti?

Andainya kita maklum bahawa tiap sesuatu itu akhirnya akan hilang serinya, kita tidak akan mudah terpesona dan tergila-gila dengan sesuatu yang baharu. Sebaliknya, kita akan tenang memilih apa yang sesuai dengan diri. Cukup sekadar bekal sebelum kita berakhir nanti.