Tiada satu pun yang percuma di dunia ini melainkan rahmat ALLAH SWT. Saya terpaku membaca status ini, sambil otak ligat berfikir. Saya terkenang air yang turun percuma dari langit, menyejukkan. Saya bayangkan panas yang disimbah percuma ke seluruh permukaan bumi, menghangatkan.

Saya juga menarik dan melepaskan nafas secara percuma juga! Tak peduli apakah dia kaya, miskin, cantik, atau apa sahaja yang pasti ALLAH tetap memberikan nikmat pada semua hamba-Nya.

Beriman, atau kafir, ALLAH pun tetap memberikan nikmat walau hamba tak mengingat nama-Nya, dan tak memuji nama-Nya, “Maka nikmat Tuhan kamu yang mana satukah yang kamu dustakan?” (Surah Ar-Rahman : 13) Kerana  manusia itu mudah lupa, lalai dan leka dengan nikmat ALLAH yang terlalu banyak ini sehingga tidak terkira.

Kadang-kadang kita lupa nak ucapkan: “Terima kasih ya ALLAH! Terima Kasih! Alhamdulillah, nikmat yang Engkau berikan kepada ku amat banyak! Syukran ya ALLAH!”

Balasannya? Beribadatlah. Lakukan yang baik. Tinggalkan perangai buruk. Lakukan ini sahaja pun sudah memadai.

Setiap kali saya melihat bola mata anak yatim atau yang kurang bernasib baik, mesti ada air jernih yang bergenang di kelopak mata. Seberapa boleh saya cuba menahannya daripada tumpah, tidak mahu air mata menitis apalagi  dilihat oleh anak itu.

Apabila mereka menarik tangan kita dan tidak membenarkan kita pulang, cepat-cepatlah memberi mereka senyuman balas. Lalu mereka akan menarik kita lebih rapat untuk mendengar pula suara kita… layan sahaja!

Mengapa mereka begitu? Kasih sayanglah yang mereka mahu. Inginkan perhatian. Ingin ada ibu dan bapa. Ingin peluk cium mereka. Tetapi tiada… Kita masih ada orang tua tapi kadang-kadang kita lupa nak berterima kasih kepada ALLAH yang masih membekalkan kehangatan pelukan ibu dan keramahan kasih ayah.

Padahal kita sudah ada semua yang patut. Kita sudah dapat apa yang kita hajati walau tidak sepenuhnya. Ketika ini Dia melihat sahaja dengan sabar akan sikap hamba-Nya. Apakah bersyukur atau tidak? Apakah menjadi lebih tamak? 

Atau menjadi seorang yang lupa diri? Orang yang susah tidak pernah meminta untuk hidup susah.

Kais pagi makan pagi, kais petang mungkin belum tentu dapat dimakan malam itu. Mungkin akan dapat hari esok. Begitulah ujian yang datang dan pergi.

Kalaulah lautan yang terhampar luas dijadikan tinta, maka tak akan mampu menulis banyaknya nikmat yang telah ALLAH berikan. Dan kita terus mencari dan mencari. Menjadi hamba dunia, mencari wang ringgit hingga suntuk tengah malam.

Insan gelandangan kita lupakan. Entah makan entah tidak. Janganjangan ada yang sudah seminggu belum mengunyah nasi. Mungkin sudah sebulan mereka tidur berlantaikan kerikil, berlangit bulan dan bintang.

Anak yang susah di rumah perlindungan tidak kita jenguk. Mungkin ada yang sedang merajuk. Atau ada yang sudah dua bulan tidak ke sekolah. Mungkin juga kita tidak pernah ambil tahu tentang warga emas. Mesti ada yang sedang termenung menanti kedatangan anak, ataukah ada yang sedang nazak?

Berperang dengan manusia kita boleh tentukan kalah atau menang. Hal ini berbeza berperang dengan hati dan perasaan. Siapa yang menang belum tentu dia akan gembira. Apabila dia menilai semula kehidupannya, kemenangan itu adalah seperti gelas kosong berbanding rahmat yang ALLAH beri percuma.

Tatkala tubuh menjadi saksi atas kufur nikmat hidup, rasa penyesalan itu sudah tidak bermakna. Mulut yang ALLAH bagi diguna untuk berkata apa? Mata dan telinga yang ada untuk melihat dan mendengar apa? Kaki dan tangan, ke  mana kita melangkah dan apa yang kita bawa pulang?

Nikmat setiap hembusan oksigen ke dalam paru-paru kita, itu saja sudah tak mampu kita bayar. Itu nikmat paling besar yang ALLAH berikan. Subhanallah!

Mari kita merenung sejenak, sejauh ini apa yang telah kita berikan kepada ALLAH, apakah Dia senang melihat kita, ataukah Dia enggan melihat kita?

Yang membuat doa kita selama ini masih terhijab, mungkin saja kerana setompok dosa yang kita miliki, ataukah kita lupa dgn nikmat-Nya. Mungkin kita merancang A tapi sebenarnya kita hanya layak mendapat B.

Kita masih lagi dalam madrasah Ramadan 1433, semoga ALLAH membuka pintu ampunan lebarlebar buat kita. Firman ALLAH Subhanahu wa ta’ala yang lebih kurang maksudnya: “Dan Tuhanmu berfirman: ‘Berdoalah kepadaKu,  nescaya akan Aku perkenankan bagi kamu.’” (Surah Ghaafir : 60) Mari kita berdoa, masih belum terlewat. Salam Ramadan Mubarak buat semua. Amin.