BANYAK perkara menarik dan di luar jangkaan aku alami ketika mengarah drama Funfair terbitan 1990 ini. Minggu lalu, aku catatkan ketika aku menulis skrip drama ini, aku tidak memikirkan sama ada pasukan produksi boleh mendapatkan atau tidak lokasi utama iaitu sebuah funfair untuk drama ini.

Keutamaan aku hanya satu sahaja - idea dan cerita drama ini perlu berjaya divisualkan. Pasukan produksi mesti memastikan mereka berjaya mendapatkan funfair yang benar-benar wujud. Jika usaha ini gagal maka pembinaan satu set funfair terpaksa dipertimbangkan.

Ini akan melibatkan bajet lebih besar. Tiada pilihan lain. Ada beberapa insiden tidak aku jangka berlaku ketika penggambaran drama ini. Di peringkat pra-produksi, pengurus produksi ditugaskan untuk mencari satu tapak funfair di kawasan di sekitar Kuala Lumpur yang bersuasana kampung seperti aku bayangkan - kampung berlatar belakangkan bukit bukau, hutan dan gunung.

Pengurus produksi aku gagal menjumpai lokasi seperti digambarkan dalam skrip di sekitar atau berdekatan kawasan Lembah Klang. Ada juga lokasi kampung agak sesuai, tetapi kami ada masalah untuk mendapatkan dan membawa funfair ke lokasi tersebut.

Kami berusaha mendapatkan pemilik funfair untuk membawa funfairnya ke lokasi kami rasa sesuai untuk penggambaran. Memang sukar bagi mereka untuk memenuhi permintaan kami. Pemilik-pemilik funfair ini telah ada jadual dan pekan-pekan yang telah mereka susun atur enam bulan lebih awal.

Aku dan seluruh pasukan produksi hampir putus asa. Ada yang mengeluh menyatakan aku buat drama mengalahkan macam buat filem. Aku tidak pedulikan semua itu. Aku terus berfikiran positif. Aku bukan syok sendiri. Aku ada statement hendak disampaikan melalui drama Funfair ini.

Akhirnya, aku dan pengurus produksi merancang mencuba nasib mencari lokasi yang aku bayangkan itu di luar Kuala Lumpur. Untuk produksi ini, aku terpaksa menggunakan tenaga juru lampu, seorang rakan aku yang bertugas di stesen TV3.

Ketika itu hampir semua tenaga juru lampu freelance yang aku kenali sedang sibuk. Masing-masing sudah ada kontrak dengan syarikat-syarikat produksi lain.

Rakan aku yang bertugas di TV3 ini berasal dari Kuala Pilah, Negeri Sembilan. Beliau mencadangkan aku ke kampungnya melihat kemungkinan boleh dijadikan lokasi penggambaran.

Bila aku dan pengurus produksi ke Kuala Pilah, aku berjaya menjumpai lokasi seperti aku gambarkan dalam skrip. Kampung rakanku itu yang terletak tidak jauh dari pekan.

Insiden paling mengejutkan berlaku di luar jangkaan kami. Tanpa kami duga tidak jauh dari kampung rakanku itu kami ternampak sebuah funfair! 

Kami diberitahu oleh taukeh funfair itu, mereka baharu sahaja selesai mengadakan persembahan funfair selepas sebulan di situ. Funfair itu sedang dalam proses membuka gerai-gerai dan peralatan permainan seperti kuda pusing, roda Ferris, buaian dan permainan-permainan lain.

Funfair ini akan bergerak ke lokasi baharu dalam masa terdekat ini. Masa untuk membuka dan memunggah peralatan dan barang-barang untuk dipindahkan dan dipasang semula di lokasi baharu akan  mengambil masa antara 2 hingga 3 minggu.

Pucuk dicita ulam mendatang. Aku berhasil mendapatkan lokasi kampung dan funfair di satu tempat yang sama – memang magik! Alhamdulillah, masalah lokasi paling asas berjaya diatasi.

Pada aku suasana sebelum funfair bermula dengan suasana funfair telah selesai musimnya di sesuatu lokasi atau tempat adalah sama. Aku dapati ketika itu pekerja-pekerja funfair itu sedang membuka gerai- gerai, peralatan permainan dan keperluan asas di tapak funfair itu.

Pengalaman dan ilmu bidang production design atau reka bentuk produksi perlu aku manfaatkan sebaik mungkin untuk aku melahirkan mise-en-scene drama ini.
Aku gunakan kesempatan keadaan dan logistik funfair ini dengan menukar suasana sebenarnya.

Aku jadikan suasana sebaliknya untuk penggambaran drama aku ini. Contohnya, proses sebenar membuka peralatan yang sedang dilakukan ketika itu, aku tukarkan menjadi proses memasang dan memunggah barang-barang dan peralatan daripada lori untuk menimbulkan suasana funfair ini baharu sampai ke kampung itu seperti dituntut oleh skrip.

Aku terbalikkan suasana dan keadaan sebenar funfair itu. Penonton tidak akan tahu perbezaan dua situasi itu kerana kelihatan serupa sahaja di mata kasar.

Masa 2 sehingga 3 minggu sememangnya lebih daripada mencukupi untuk aku membuat penggambaran menggunakan kawasan tapak funfair itu. Kami memutuskan untuk membuat keseluruhan penggambaran melibatkan lokasi-lokasi kampung dan funfair di Kuala Pilah.

Penggambaran drama ini dilakukan selama hampir 2 minggu pada Mac 1990. Ada pelajar-pelajar filem dan peminat menghubungi aku bertanya tentang bagaimana aku mengolah dan mengadun idea-idea seperti pergolakan bersenjata antara puak Sandinista dan Contra di Nicaragua dalam naratif Funfair itu.

Adakah aku cuma menggunakan voice over - suara latar atau suara hati watak untuk menggambarkan keadaan ini? Mereka mahukan penjelasan kerana mereka belum dan tidak berpeluang menonton drama ini.

Aku terbaca pendapat seorang pembaca supaya TV3 menayangkan semula drama ini. Jika ini boleh dilakukan aku rasa pelajar, penggiat filem dan penonton sekarang akan mendapat gambaran lebih jelas untuk memahami apa aku tuliskan tentang drama ini.

Satu pandangan yang tidak rugi untuk direalisasikan TV3.Untuk sekuen kematian kekasih Intan, Leon, seorang foto jurnalis bertugas membuat liputan pergolakan pemberontakan di Nicaragua, aku berjaya mevisualkan suasana pertempuran berlaku.

Dalam masa sama watak Leon berlindung di celah-celah runtuhan tembok sambil cuba mengambil foto keadaan kekecohan tembak menembak yang sedang berlaku. Tetapi Leon terkena peluru sesat dan mati di tempat kejadian.

Set Nicaragua ini kami bina di Kuala Pilah berpandukan shot-shot daripada filem Salvador (1986) arahan Oliver Stone. Sekuen ini digambarkan sebagai flashback Intan teringatkan Leon.

Untuk watak Leon, seorang pemuda Inggeris, aku bernasib baik kerana secara kebetulan rakan aku bersama mengikuti kursus filem di London pada 1984 bernama Toby Russell berada di Kuala Lumpur ketika itu atas urusan awal projek mengarah filem Dadah Connection dengan syarikat filem tempatan untuk pasaran luar negara.

Toby adalah anak kepada pengarah legenda tersohor Inggeris, Ken Russell (1927-2011) yang terkenal dengan filem-filem ikoniknya, Tommy(1975), Women In Love (1969),The Devil (1971) dan Altered States (1980).

Toby sangat berminat seni kung fu sehingga beliau menjadikan Hong Kong sebagai pengkalan beliau menghasilkan filem-filem dokumentari mengenai kung fu selain terlibat dalam pembikinan filem-filem cereka terbitan Malaysia, Hong Kong dan Taiwan daripada 90-an sehingga sekarang.

Toby sudi menerima pelawaan aku untuk memerankan watak Leon. Walaupun sudah hampir 25 tahun drama Funfair aku hasilkan, tetapi ia masih boleh dimanfaatkan oleh pembikin filem generasi muda kini untuk dijadikan bahan rujukan dan perkongsian ilmu.

Funfair banyak memberi aku pengalaman baharu untuk berkarya dan keberanian bereksperimen menghasilkan cerita-cerita out of the box – lari dari kebiasaan. 

Satu kepuasan seni berkarya yang tidak berupaya aku lafazkan dengan kata-kata. Sehingga sekarang aku berasakan pengalaman mengarah drama Funfair ini banyak dibantu oleh kuasa magis yang sukar aku jelaskan. Terima kasih ALLAH.