PANDANGAN Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi sebagai Naib Presiden Umno, bahawa partinya tidak boleh memperlekeh ancaman gelombang besar  atau gelombang kecil adalah suatu pandangan yang waras.

Sebagai sebuah parti yang besar, ia tidak boleh menganggap ancaman yang besar sahaja yang berbahaya tetapi tidak memerhati kepada ancaman yang kecil.

Mana-mana organisasi pun akan diuji dengan ancaman-ancaman yang besar dan juga kecil. Namun lazimnya, ancaman yang besar itu didepani dengan penuh siap siaga kerana ia mudah dilihat. Tambahan pula, ancaman yang besar itu lazimnya akan melanda dan meranap dalam waktu yang sekejap. 

Betapa pun, ancaman yang kecil itu punyai musibah yang sukar dikenal pasti kerana saiznya. Oleh kerana ia kecil, ia bisa datang tanpa disedari  untuk menyusup masuk dan meruntuhkan apa sahaja dari dalam.

Sesebuah organisasi mungkin tidak tahu apa yang berlaku sehinggalah ia bergoyang dan tumbang. Dalam pada itu, terdapat juga ancaman  yang kecil itu tiba dalam bentuk yang pelbagai. Oleh kerana ia kecil-kecil, ia tidak dilihat sebagai berbahaya, sedangkan kesannya tidak kurang buruknya kepada sesebuah organisasi itu.

Banyak organisasi yang besar-besar tidak dapat melihat ancaman kecil tetapi yang pelbagai ini. Pimpinan organisasi yang besar lazimnya  masih lagi percaya, hanya ancaman yang besar sahaja yang berbahaya dan perlu ditangani segera, sedangkan yang kecil dianggap enteng, malah tidak diambil peduli langsung.

Padang permainan untuk mana-mana jenis organisasi sama ada politik, pendidikan dan perniagaan misalnya sudah banyak berubah. Manusia pada hari ini pula lebih berani memilih citarasa yang tidak semestinya digemari oleh majoriti masyarakat. Hari ini diminati ramai, esok tidak dipeduli lagi. Akibatnya, yang besar dan gah hari ini boleh dilupakan hingga ia luput daripada ingatan.

Dari sudut organisasi politik misalnya, parti BN adalah sebuah gabungan politik yang besar. Ia wujud sejak tahun 1973 dan terkenal sebagai sebuah parti yang berjaya dengan rekod yang cemerlang. Namun, BN mula digugat apabila munculnya gabungan parti-parti kecil pada setiap kali pilihanraya.  Angkatan Perpaduan Ummah dan Gagasan Rakyat iaitu gabungan parti-parti politik pembangkang pernah menggugat BN pada PRU ke-9. 

Pada PRU berikutnya wujud pula Barisan Alternatif dan diikuti dengan Pakatan Rakyat pada PRU13. Dan kini wujud Pakatan Harapan dan ada pula Gagasan Sejahtera. Kesemua gabungan ini dianggotai dengan parti-parti yang kecil daripada segi saiz, namun tetap menggugat gergasi BN.

Dari sudut pendidikan pula, memang kita melihat sekolah arus perdana Kementerian Pendidikan adalah yang terbesar. Namun, sekolah-sekolah jenis kebangsaan Cina, jenis kebangsaan India, sekolah agama rakyat dan sekolah-sekolah swasta, sekolah antarabangsa mahupun sekolah agama swasta mempunyai pendekatan yang pelbagai.

Walaupun ia perlu mematuhi beberapa syarat dasar pendidikan, sekolah-sekolah aliran yang lain itu telah merencamkan fikiran anak bangsa dengan tafsiran pemikiran yang mengancam  acuan Dasar Pelajaran Kebangsaan. 

Ancaman kecil dalam dunia perniagaan pula paling sengit. Banyak sekali organisasi besar yang runtuh kerana wujudnya ancaman-ancaman kecil ini. Selama ini, perusahaan yang besar amat digeruni oleh perusahaan yang kecil.

Malah, terdapat istilah simbiosis perniagaan iaitu betapa perusahaan kecil menjalankan kerjasama dengan perusahaan yang besar agar berlakunya situasi menang-menang. Yang kecil lazimnya menghormati yang besar.

Kini tidak lagi. Yang kecil-kecil biasanya mengancam industri yang besar. Pada hari ini, dengan modal kurang RM1,000, sesiapa sahaja boleh membina industri yang boleh menandingi pemain besar.

Di negara kita sendiri, lihat sahaja saingan industri kecil produk konsumer sama ada sabun, syampu, pewangi, minuman, biskut, kek, produk kesihatan, penerbitan buku dan apa jua jenis pakaian. Kesemua pemain yang kecil-kecil ini sedang menggigit kek pasaran segmen-segmen industri berkaitan dari pemain-pemain industri yang besar lagi berpengalaman.

Si kecil yang memberi ancaman dan seterusnya mengalahkan yang besar, sentiasa berlaku jika kita perhatikan pada alam binatang. Semut dan lebah biasa mengalahkan binatang-binatang yang lebih besar. Meskipun ia kecil, jumlahnya banyak. Ikan piranha juga menyerang dan mengalahkan mangsa yang lebih besar kerana jumlahnya.

Untuk diri kita sendiri pun, kita kalah dengan kuman dan virus dan akhirnya menghidap penyakit kerana jumlahnya begitu banyak menyerang tubuh. 

Jadi, tiada hebatnya kegergasian organisasi yang kita anggotai, sama ada ia entiti politik mahupun perniagaan. Ia bisa dikalahkan pada bila-bila masa oleh yang kecil-kecil jika ditangani satu persatu.

Sedangkan yang kecil-kecil yang banyak jumlahnya itu perlu dirangkum andainya ia mahu ditewaskan. 

Jika kita berada di pihak yang kecil pula, peluang untuk berjaya dalam apa jua bidang kini terbuka luas. Padang permainan sudah berubah. Sesiapa sahaja yang berusaha akan berjaya. Sesiapa sahaja yang alpa akan kecundang akhirnya.

Layari http://www.maafcakap.blogspot.my untuk catatan terkini.