Bak bertemu buku dengan ruas; mura dengan tedung; teras dengan beliung. Itu antara kata-kata bidalan Melayu lama yang paling tepat untuk menggambarkan perlawanan bola sepak tahap epik antara Indonesia dan Malaysia dalam merebut emas bola sepak Sukan Sea 2011.

Perlawanan akhir itu bukan mujahadah sukan semata, berselindung di sebalik alasan riadah dan kesukanan, garis perbezaan subliminal antara Kuala Lumpur dan Jakarta terasa bahangnya dari Gelora Bung Karno sehingga ke setiap skrin televisyen di Malaysia – tidak mampu dibohongi lagi.

Segala rasional yang dikarang ketika menulis tentang hubungan diplomatik antara Kuala Lumpur dan Jakarta lewat dua tahun lalu hilang melayang ketika melihat kesebelasan utama negara dan lagu NegaraKu diperlekeh di Stadium Gelora Bung Karno. Sistem keselamatan Indonesia polos, kalau tidak masakan pemain Malaysia dibawa masuk ke dalam stadium dengan kenderaan perisai barracuda? Melihat panji dan poster lantang berlabel ‘Malingsia’ dan ‘Ganyang Malaysia’ sudah cukup bikin panas di hati.

Terikut-ikut emosi dan amarah, saya ajukan soalan di laman Twitter: Why do you think the Indonesians hate us so much? Tak sampai satu minit, berderu jawapan hinggap di garis masa saya. Ada menyalahkan media kerana mensensasikan kempen benci Indonesia terhadap Malaysia, ada mengutuk cara majikan di Malaysia melayan pekerja Indonesia macam hamba (siapa bersalah, sila insaf dengan segera) dan paling kelakar jawapan daripada adik @aiyohuckman: “Indonesians hate us because we are poyo.”

Dari detik wisel permulaan perlawanan ditiup sehinggalah ke sepakan gol penalti yang meleret masuk ke gawang gol Indonesia, tiada detik membosankan langsung. Garis masa di laman Twitter dan status update di Facebook bergerak pantas apabila pengikut dan teman-teman jadi pengulas perlawanan tidak bergaji. Emosi mencanak-canak apabila masa tambahan tamat, tetapi kedudukan masih seri satu sama. Sungguh tegar corak permainan, ada seorang warga emas di Ijok mati kerana terkena serangan jantung.

Gol penalti meleret itu telah membisukan gegak-gempita dan ego gargantuan di Gelora Bung Karno. Malaysia bawa pulang emas dua kali berturut-turut, makin parah luka si tuan rumah. Dalam hati saya, padan muka mereka. Maklumlah, saya hanya insan biasa.

Seminggu perlawanan berakhir, saya terbaca komentar Arif Bawomo Surya, dalam laman Kompasiana.com yang merungkai kesal di hati. Saya pun turut sama bersalah mengapikan rasa benci secara tidak langsung di laman Twitter. Saya petik kata-kata Arif yang kedengaran sangat wajar, sensitif dan dewasa di telinga saya:

“Kenapa Indonesia tidak bisa mengalahkan Malaysia di GBK? Jawabannya adalah kerana motivasi Indonesia untuk menang adalah motivasi kebencian dan dendam. Seperti diketahui benci dan dendam adalah dua energi yang sangat negatif. Maka begitu, berkumpul di stadion yang penuh dengan aura kebencian dan dendam energi negatif itu terakumulasi besar sekali. Dan percaya atau tidak energi negatif itu akan menular ke dalam lapangan. Dan permainan pun kacau sekali, ditambah seluruh stadion yang menyumpah serapah negara lawan. Maka doa yang didasari oleh energi negatif tidak akan sampai dan diterima oleh Tuhan.

Justru doa penonton Malaysia yang datang ke GBK dikabulkan. Kenapa? Karena mereka termasuk orang-orang yang teraniaya, sebagai tamu mereka bukannya dihormati, tetapi malah disumpah-serapah. Padahal mereka belum tentu salah, maka saat mereka berdoa meminta kemenangan, dengan cepat Tuhan mengabulkan. Doa orang-orang teraniaya lebih makbul.”

Walau tidak disokong bukti saintifik, keluhuran dan keikhlasan Arif menulis mampu menyentuh mana-mana minda yang membacanya. Kerana dalam hidup ini, sepertimana kita sedia maklum, apa-apa berorientasikan kebencian dan dendam selalunya berakhir dengan kecelakaan bukan kejayaan.

Seperti pernah saya titipkan di ruangan sama pada lewat 2009, antara Kuala Lumpur dan Jakarta, tiada kasih yang hilang, sekiranya kita membina benteng kejiranan yang utuh lagi saling menghormati. Tulisan Arif menyedarkan saya yang jahil dan lalai. Mana mungkin saya membenci negara yang melahirkan penulis gargantuan seperti Hamka? Karya-karya beliau masih jadi teman tidur.

Begitu juga dengan kisah cinta terlarang lebih hebat dari Romeo dan Juliet, Siti Nurbaya, milik Marah Rusli. Rasanya tidak cukup ruang untuk membutirkan satu persatu buku-buku, prosa puisi dan filem dari Indonesia yang mendapat tempat di hati. Benar emas bola sepak minggu lepas adalah antara yang termanis, tetapi akan lebih bermakna jika kita mampu merobohkan benteng kebencian antara kita dan Indonesia.

• Elviza sedang bermimpi untuk menulis skrip lebih hebat dari Laskar Pelangi.