Apabila berhadapan dengan kemarahan orang lain, apakah kita lakukan? Ada orang akan diam dan tunduk. Ada juga diam, tapi matanya merah buntang memandang orang yang memarahinya. Ada juga terus lari, tidak sanggup berhadapan dengan orang sedang marah.

Kebiasaannya jika kita sendiri sedang marah, seberapa daya kita akan kawal diri. Jangan sampai terkeluar kata-kata kesat supaya orang yang kita marah itu tidak berterusan berkecil hati. Kemarahan kita juga sesekali diselang-seli dengan lawak. Bagaimanapun itu tetap pedas bunyinya.

Namun itu adalah kemarahan kita sesama manusia, berhak hendak anggap serius atau sebaliknya. Kita boleh untuk tidak berjumpa lagi dengan orang yang kita marah, boleh untuk memutuskan terus tali persahabatan dan tidak mengaku kawan atau saudara.

Murka ALLAH adalah suatu sifat ALLAH yang kita tidak akan dapat melarikan diri daripadanya kecuali bagi orang yang benar-benar dapat membersihkan hatinya. Dalam al-Quran, murka atau marah ALLAH disebutkan sebagai zuntiqam, bermaksud pembalas segala kejahatan dengan azab seksa. Juga disebutkan sebagai syadiidul ‘iqab bermaksud amat pedih seksaan-NYA. SubhanAllah!

Dalam al-Quran berulang-ulang diingatkan sifat murka ALLAH SWT ini, antaranya: “Mahukah kamu AKU tunjukkan tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya daripada (orang-orang fasiq) itu di sisi ALLAH, iaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai ALLAH, di antara mereka ada yang dijadikan kera dan babi iaitu orang-orang yang menyembah berhala. Merekalah orang paling buruk kedudukannya, paling sesat dari jalan yang lurus.” – Al Maidah:60

Sifat marah atau murka ALLAH tidak tergolong dalam salah satu daripada Asmaul Husna-NYA seperti sifat-sifat Ar Rahman, As Syabur, Al Ghafur, Al Wali. Sifat-sifat pengasih, penyabar, pemaaf, pemelihara itu adalah sifat-sifat yang sentiasa, tetap dan kekal adanya pada Zat ALLAH sehingga dijadikanlah nama-nama indah bagi-NYA. Sedangkan sifat murka atau marah ALLAH bukan satu suatu sifat yang tetap bagi-NYA.

Maknanya, siapalah kita hendak membangga diri dengan sifat marah yang kita ada berbanding dengan kemurkaan ALLAH? Apabila A bergaduh dengan B hingga terkeluar segala cerita aib, hingga keaiban itu tersentuh juga hal-hal moral, hal keluarga dan hal agama, siapakah yang akan mendapat malu?

Rasa malu lebih parah apabila membabitkan hal agama yang senang-senang sahaja diperlekeh. Hal tidak solat, melakukan maksiat dan bercakap bohong semudahnya disebar-sebarkan. Ternyata Islamnya jadi barang mainan. Yang mempermainkannya Islam juga!

ALLAH akan murka apabila hamba-NYA melakukan kejahatan dan dosa. Bila hamba yang berbuat kejahatan itu sedar kembali lantas bertaubat, akan segera hilang marah dan murka ALLAH. ALLAH terus memaafkan dan kembali melahirkan kasih sayang-NYA kepada si hamba tadi.

Tetapi lain pula keadaannya terhadap manusia. Marah kita kepada mereka akan kekal selama mana mereka mengekalkan dosa memfitnah itu. Sebab itulah kita lihat ramai sangat yang hidup merana apabila gagal memohon maaf sedangkan orang yang dikutuk dan difitnah itu sudah meninggal dunia sebelum sempat kemaafan itu dipohon. Ya, maafnya sudah dibawa mati.

Sepertilah seorang ibu yang begitu sayang kepada anaknya. Apa saja permintaan si anak, ibu akan berusaha memenuhi kehendaknya. Cuma kadangkala apabila anaknya berbuat kesalahan atau kejahatan, akan timbul rasa marah, kecil hati dan tidak suka pada tingkah laku anaknya.

Namun apabila si anak meminta maaf dan mengubah kelakuannya pasti ibu akan segera memaafkan. Si ibu akan kembali melahirkan kasih dan sayang terhadap anaknya.

Murka ALLAH bukanlah sengaja diada-adakan. Sekiranya kita tergolong dalam kalangan orang yang sentiasa mengingati ALLAH sewaktu ditimpa kesusahan, kegelisahan dan bala, pasti kita akan dapat rasakan belaian kasih sayang ALLAH yang tersembunyi di sebalik setiap kesusahan menimpa kita.

Begitu baiknya ALLAH terhadap makhluk-NYA. Marah ALLAH adalah kerana sayang bukan kerana benci. Rasulullah SAW pernah bersabda: “Sesungguhnya ALLAH setelah menciptakan makhluk, Dia tulis suatu tulisan di samping-Nya di ‘Arasy: Kasih SayangKu mengatasi kemurkaanKu.”

Oleh itu, jika anda hendak marah, berfikirlah dahulu. Kita bukan Nabi, sesungguhnya kita tidak akan dapat memaafkan orang lain dengan sepenuh ikhlas. Inysa-ALLAH.