SEKARANG ini, promosi ayam goreng McDonald’s masih hangat sepanas ayamnya. Sebuah video iklan promosi ayam goreng syarikat itu di mana pelakon-pelakonnya meratah ayam goreng telah mempengaruhi khalayak ramai. Visual dan momen watak-watak itu menggigit ayam, siap dengan efek bunyi ‘krap-krup’ begitu mengecur air liur.

Ramai di kalangan mereka termasuk kita terus teruja, langsung mengunjungi premis makanan segera itu untuk mendapatkannya. Yang belum pernah merasa, mereka ingin tahu bagaimanakah sedapnya resipi itu seperti yang ditularkan di laman-laman sosial. Yang pernah merasa ayam goreng itu pula ingin mengalami kembali keenakannya. Kesannya, stok ayam gorengnya habis! Dan para pelanggan resah ternanti-nanti ketibaan stok yang baharu.

Ini adalah sebuah kempen yang berjaya. Tatkala para pelanggan menanti stok yang baharu, mereka akan teringat-ingatkan produk itu. Maknanya, jenama itu berjaya melekat di minda mereka. Dahsyat kesannya. Tahniah buat agensi iklan syarikat itu!

McDonald’s juga tidak mencipta pelbagai produk baharu untuk memikat pelanggan seperti pesaing-pesaingnya yang lain. Sebaliknya ia mengatur strategi untuk membina sebuah tabiat bagi para pelanggannya. Strategi memikat pelanggan sedia ada sudah terbukti berjaya bagi syarikat ini. Pada musim perayaan tahun baru Cina, ia mempromosikan prosperity burger, yang hanya terjual di musim perayaan itu. Hingga kini, di antara makanan yang terbayang di minda para pelanggan McD pastinya prosperity burgernya!

Di zaman di mana segala-galanya berubah dalam sekelip mata, membina pengaruh produk adalah sesuatu yang sukar. Perhatian, minat dan kehendak pelanggan akan berubah-ubah. Dengan begitu banyaknya pilihan, kita pada hari ini tiada masa untuk berfikir. Kerana itu, siapa yang rajin menjerit, cekap mempromosi dan yang kerap muncul di depan mata akan menjadi pilihan kita.

Namun, akhir-akhir ini, oleh kerana begitu banyaknya yang menjerit, yang mempromosi dan yang begitu kerap muncul di depan mata, terutamanya di laman-laman sosial, kita sebagai pelanggan akhirnya menutup telinga kerana bingit dengan segala kebisingan jajaan produk itu.

Jika kita rajin meneliti ke laman-laman sosial, kita boleh nampak begitu banyaknya promosi tudung, krim muka, perfum, ubat-ubatan, perkhidmatan dan skim hingga kita tidak tahu mana satu yang terbaik.  Kita mula nampak jumlah like dan share sebilangan daripada jajaan produk-produk ini mula berkurangan.

Ini petanda pelanggan sudah letih melihat pelbagai produk bersimpang-siur di depan matanya. Sebaik sahaja membuka laman sosial, pelbagai produk menyerbu berderet-deret di laman sosialnya. Akhirnya, pelanggan tak nampak perbezaan di antara satu produk dengan satu produk yang lain. Seolah-olah sindrom biskut raya iaitu, ‘semua biskut raya rasanya sama je,’ sudah menyelinap dan menjelma sebagai suatu persepsi yang akan merugikan para penjualnya.  

Dalam ketepuan produk inilah, cara yang paling berkesan bagi para pengeluar produk ialah mengekalkan pelanggan yang ada. Tak perlu lagi membesarkan pengaruh dengan memperluas khalayak pelanggan. Jika produk kita muncul di mata pelanggan buat pertama kali, mereka akan menganggap produk kita itu sama dengan produk-produk yang lain. Tiada guna jika kita menerangkan product knowledge kepada minda yang sudah penat dihujani pelbagai produk.  

Dapatkan sahaja mereka yang pernah menggunakan sesebuah produk itu. Mereka lebih kenal dan percaya kepada produk yang ditawarkan. Malah akan berasa selesa untuk meneliti jika terdapat formula baharu atau paten baharu sesebuah produk itu. Inilah yang pendekatan relationship marketing. Mempamer kepada mereka yang sudah tahu atau preaching to the converted.

McDonald’s tidak sibuk-sibuk mencari produk baharu untuk menarik pelanggan baharu. Ia meriuhkan kembali produknya yang sedia ada dengan pakej yang baharu. Yang penting, para pelanggan lamalah yang menggila mendapatkan ayam gorengnya.

Tempoh masa adalah faktor yang paling sukar buat mana-mana produk yang dikatakan laku keras. Sebab, rata-rata produk yang laris itu kebanyakannya tidak sampai sedekad usianya di pasaran, berbanding dengan produk tersohor yang sudah hadir berpuluh tahun.

Jika dibandingkan misalnya di antara serbuk coklat yang nampak hebat promosinya  dengan minuman Milo, banyak lagi yang perlu dilakukan oleh pengeluarnya untuk kekal sebagai sebuah jenama yang kukuh dan lestari.