KAMI melahirkan rasa kesal dan kecewa diatas keputusan Petronas menutup hampir 67 buah stesen pengisian NGV dalam satu masa.

Tindakan Petronas itu benar-benar menambahkan lagi keperitan pemandu teksi setelah sebelum ini pemandu teksi menghadapi ketirisan penumpang.

Kami berpendapat sekiranya benar penutupan tersebut bertujuan memberi laluan kepada kerja-kerja penambahbaikan, kenapa proses tersebut harus dilakukan serentak dan kenapa tidak proses tersebut dilakukan secara berperingkat-peringkat.

Kami berharap Petronas akan mengkaji dan mengambil kira kesan negatif yang terpaksa kami tanggung akibat penutupan 67 station NGV mereka secara mendadak.

Kerajaan juga merayu kepada kerajaan agar bersimpati dengan nasib kami dan akan melakukan sesuatu.

 

KAMARUDIN MOHD HUSSAIN

Timbalan Pengerusi Persatuan Transformasi Pemandu Teksi Malaysia.

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • PORNOGRAFI semakin hari semakin bermaharajalela dikalangan masyarakat Malaysia. Masih lagi memandang enteng terhadap virus pornografi ini. Hal ini kerana, kita tidak mengerti dan mengenal siapakah musuh kita.
  • SEMUA pihak menuding jari menyalahkan pihak lain dengan melupai punca asas tercetusnya kekecohan apabila jawapan yang tidak memuaskan hati terhadap peristiwa Memali.
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.