POLITIK yang berkembang di Malaysia kini adalah politik yang sangat mempertimbangkan masa lalu. Setiap orang yang hendak menjadi ahli politik, di semua peringkat, akan dilihat rakaman jejaknya, diselidiki masa lalunya. Jika punya masa lalu yang buruk, kemungkinan besar tidak akan lulus ujian menjadi ahli politik. Apa lagi ternyata pernah menipu, merasuah dan sebagainya.

Dunia politik kadang-kadang bertindak kejam, terutama bagi siapa pun yang punya masa lalu suram dan kelam. Kalau kita kaji dan teliti sejarah manusia-manusia hebat, tidak semuanya lahir dan berkembang sempurna. Tidak sedikit di antara mereka yang terpuruk, bahkan terjebak dalam kedustaan dan penyelewengan kuasa, akhirnya benar-benar bangkit dan memperjuangkannya.

Contohnya riwayat para sahabat Rasulullah SAW, ada di antara mereka yang hendak membinasakan utusan ALLAH sebelumnya, akhirnya bertaubat dan menjadi sahabat dan pengikut yang setia. Misalnya Umar bin Khattab. Sebelum menjadi sahabat sejati Nabi SAW, Umar adalah orang yang bernafsu untuk menyisihkannya.

Dalam ajaran Islam ada suratan nasib ‘su’ul khatimah’ dan ‘husnul khatimah’. Yang pertama adalah orang yang akhir hidupnya dalam gelumang dosa, dan yang kedua adalah sebaliknya, orang yang akhir hidupnya dalam kebajikan dan kebaikan.

Malaysia adalah negara yang menjunjung tinggi nilai-nilai ajaran agama berdasarkan rukun negara dan undang-undang. Tetapi dalam praktikal agama, kita menjawab pertanyaan, bagaimana seharusnya kita memperlakukan kesalahan-kesalahan masa lalu iaitu memaafkan, kemudian kita pupuk menjadi dendam.

Apakah dendam boleh menuntun kita ke jalan yang lebih baik? Tidak, kata Nelson Mandela, dendam ibarat minum racun dengan harapan musuh kita akan binasa kerananya.

Menurut Rasulullah SAW, “Orang yang paling dibenci di sisi ALLAH adalah orang yang menaruh dendam kesumat.” (Riwayat Muslim). Dalam Islam memang ada hukum qisas iaitu hukuman setimpal bagi pelaku kejahatan, misalnya mata dibayar dengan mata, hidung dibayar dengan hidung, dan nyawa pun harus dibayar dengan nyawa. Tetapi dalam dalil-dalil qisas sentiasa diikuti frasa bahawa memaafkan jauh lebih baik dan mulia.

Itulah ajaran Islam yang menjadi agama rasmi Malaysia kita. Kemudian, diambil dari ajaran agama adakah ketentuan-ketentuan hukum yang membolehkan dendam kita terhadap kesalahan masa lalu?

Hidup manusia akan selalu dilihat dalam sejarah yang utuh, dari lahir, berkembang besar, dewasa, tua, dan meninggal dunia. Bagaimana cara memperlakukan masa lalu yang proporsional. Kata-kata bijaksana daripada Soekarno, “Janganlah melihat ke masa depan dengan mata buta. Masa lampau sangat berguna sebagai kaca Benggala daripada masa yang akan datang.”

Ertinya, kita tidak boleh dibutakan oleh masa lalu. Masa lalu adalah cermin untuk melangkah ke masa depan. Masa lalu yang buruk cukup dijadikan pelajaran dan teladan, jangan dijadikan beban hidup di masa depan.

Lalu, bagaimana sikap kita terhadap kejahatan masa lalu yang dilakukan orang lain? Nelson Mendela memberi jawapan, “Memaafkan memang tidak boleh mengubah apa yang sudah terjadi di masa lalu, namun akan melapangkan jalan kita di masa depan... Pengampunan adalah hadiah terbaik yang boleh kita berikan kepada orang lain dan diri kita sendiri.”

Nelson Mendela adalah pemimpin yang dipenjarakan selama 27 tahun oleh lawan-lawan politiknya. Setelah ia dibebaskan dan menjadi Presiden Afrika Selatan, perkara pertama yang dia lakukan adalah memaafkan orang yang selalu menyeksanya dalam penjara.

Apa yang dilakukan oleh Mendela, mirip dengan cara Rasulullah SAW pada saat menakluki kota Makkah, kota kelahirannya. Yang Baginda lakukan adalah memaafkan musuh-musuhnya, tanpa kecuali, termasuk yang gemar menghina dirinya, dan membunuh sahabat-sahabat Baginda.

Buya Hamka, pernah dipenjara selama 2 tahun 4 bulan pada masa pemerintahan Presiden Soekarno yang memaksakan ideologi Nasakom. Kerana menolak ideologi itu, Buya Hamka dipenjara kerana terlibat dalam rencana pembunuhan. Saat Soekarno meninggal dunia, Buya Hamka hadir untuk menjadi imam dalam solat jenazah Soekarno. Buya Hamka telah memaafkan Soekarno.

Negara kita memerlukan penampilan generasi baharu yang menjadikan agama sebagai pedoman hidup yang utuh dan sihat dalam memperlakukan lawan-lawan politik. Islam mengajarkan kita untuk memaafkan kesalahan masa lalu. Tentu bukan bererti melupakannya, kerana masa lalu adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan kita.

Berikut beberapa alasan mengapa kita harus memaafkan.

1. Tanpa memaafkan tidak akan ada pemulihan diri dan pemulihan hubungan.

2. Memaafkan bukan bererti memaklumkan kesalahan orang lain, tapi tindakan pencegahan agar diri kita tidak dibenci orang lain.

3. Memaafkan memang tidak mengubah masa lalu, namun mengubah masa kini dan masa depan.

4. Memaafkan bukanlah untuk orang yang lemah, hanya orang yang memiliki jiwa yang besar dan kuatlah yang sanggup memaafkan.

5. Memaafkan bukan bererti kita harus kembali mempercayai orang yang pernah bersalah pada kita.

6. Menyimpan kemarahan tidak akan menghancurkan mereka, kitalah orang yang paling terluka kerana tidak memberi maaf.-

* Penulis bekas Pegawai Agama Seranta Kada, Kelantan