PULANG ke rumah mertua yang jauh sedikit tapi masih dalam Malaysia pun ada mengeluh, inikan pula pulang ke rumah mertua nun jauh di Afrika.

Perjalanan udara 15 jam, tujuh jam  jalan darat, 11,250 kilometer, beginilah gambaran kejauhannya.  Di sana pula bukan setakat seminggu tapi 48 hari bersama dengan keluarga mertua yang tidak hanya berbeza warna kulit tapi segala-galanya.

Inilah pengalaman berharga  dilalui oleh Zaila Mohamed Ali bila mana memilih lelaki berasal dari Ghana sebagai pasangan hidup.

Terlalu banyak kisah menarik diperoleh sepanjang berada di sana, Zaila berkongsi cerita di dalam status Facebook miliknya yang kemudian ditulis semula menjadi sebuah novel, Winter Di Afrika.

Jangan ditanya dia kenapa memilih lelaki kulit hitam itu sebagai suami, ibaratnya seperti orang bertanya anda kenapa memilih untuk berkahwin dengan suami. Jawapannya sudah tentunya kerana jodoh yang sudah diatur Tuhan Yang Maha Esa.

Tidak menafikan berdepan banyak cemuhan, dugaan malah dipinggirkan sejak mendirikan rumah tangga pada tahun 2010 namun sedar tak sedar sudah enam tahun dia melayari hidup bersama lelaki warga Afrika itu, Khalid Ewusi atau nama asalnya Pius Ewusi.

Diajak pulang untuk menjenguk kampung halaman suami di Sunyani, Ghana selepas lebih setahun mendirikan rumah tangga, dia seperti menantu perempuan lain turut merasai debarannya. Apatah lagi dia dihadapkan dengan provokasi daripada kawan-kawan dan keluarga tentang keadaan di benua Afrika itu.

"Ia menyebabkan kepercayaan saya kepada suami hampir runtuh. Tapi saya kuatkan semangat dan yakin kepada dirinya yang telah sah menjadi suami saya.

"Saya sebenarnya selalu bercakap dengan mentua dalam telefon. Kami berbual dalam bahasa Inggeris walau 'broken' kerana mentua tak mahir berbahasa Inggeris.

"Dia peramah, jadi saya tak rasa macam takut atau berdebar. Setibanya di sana saya pula dilayan bagai permaisuri dan menyebabkan semua persepsi buruk sebelumnya hilang begitu saja," kata  Zaila.

Dilayan seperti permaisuri

Pulang kali pertama ke Ghana bersama anak sulung, kali kedua selepas dia melahirkan anak kedua pada tahun 2014, kata Zaila sepanjang di sana layanan keluarga mentua terhadap dirinya dan anak-anak cukup baik, sekali lagi ibarat permaisuri!

"Pakaian saya mereka basuh. Sehelai pun saya tak pegang. Mereka basuh setiap hari Ahad, dan guna sabun terbaik supaya baju kami tak luntur dek cuaca panas di sana.

"Makanan sentiasa berhidang. Saya diharamkan masuk dapur walau apa jua keadaan. Setiap kali tiba waktu makan, mereka akan ambil meja kecil dan kerusi untuk saya dan anak-anak duduk.

"Bawa pot untuk basuh tangan. Kami tak payah bangun atau menyusahkan diri apa-apa pun. Dah habis makan, tangan dibasuhkan.

"Anak saya pula sentiasa ada yang tolong jaga malah selalu dibawa bermain dengan anak-anak jiran. Mak mentua juga akan tolong mandikan setiap hari pagi dan petang.

"Malah dikendong di belakang badan  setiap malam supaya mereka terlelap dan senang tidur," jelasnya panjang lebar.

Bangga dapat menantu kulit putih

Dalam pada itu cerita Zaila yang bekerja di sebuah syarikat penerbitan akhbar, menerima menantu berkulit putih meskipun dirinya bukan 'Minah Salleh' adalah menjadi kebanggaan keluarga di Afrika.

"Setiap kali orang singgah rumah, mereka akan suruh saya keluar dan berkenalan. Bawa saya ke mana-mana saja saya pergi.

"Di sana sudah jadi budaya, anak lelaki kalau kahwin oberoni (Mat Salleh) itu satu kebanggaan. Kerana mereka akan dapat menantu half-cast (campur).

"Ada rambut lain dari anak-anak Afrika yang original. Dan itu satu kebanggaan yang tak dapat mereka gambarkan dengan kata-kata,"ungkap ibu kepada dua puteri Paola Ajwa Ewusi dan Kira Afyha Ewusi.

Simpan hasrat tinggal di Ghana di sisi suami

Namun demikian kata Zaila di hatinya terselit juga perasaan sedih kerana di Malaysia, suaminya Khalid tidak pula menerima layanan sebegitu.

"Persepsi di sini, orang Afrika jahat, mereka buat kerja tak senonoh. Persepsi yang mungkin berpunca daripada hebahan media.

"Saya tak salahkan mereka. Mereka tidak tahu. Sebab itu saya sentiasa di sisi suami dalam apa juga keadaan untuk menjadi penyelamat.

"Malah buku Winter di Afrika ini juga saya tulis untuk menerangkan situasi sebenar mereka yang berkahwin dengan warga Afrika dan layanan yang diterima.

"Dengan harapan orang Malaysia terbuka mata dan minda. Saya ada ramai kawan yang kahwin mix Afrika juga, malah ada yang anak-anak sudah besar. Mereka hidup aman bahagia sentosa.

"Keluarga saya sendiri turut mengambil masa untuk menerima perkahwinan ini sehinggalah anak pertama lahir.

"Bila ada cucu barulah mereka OK dan setelah saya balik dari Ghana kali pertama keyakinan mereka kepada suami sudah semakin pulih. Saya hubungi mereka hari-hari di sana dan buktikan saya kembali ke Malaysia," cerita Zaila.

Sentiasa berharap untuk berada di sisi suami yang kini menetap di Ghana kerana menguruskan perniagaan (hardware store) kata Zaila dia tidak menafikan punya hasrat untuk tinggal di sana dan kini sedang berusaha ke arah itu.

Sebenarnya apa yang ditulis ini hanya sebahagian kecil dari pengalaman menarik Zaila selama 48 hari berada di Ghana, ada banyak lagi kisah dalam novel Winter di Afrika tulisannya yang menggunakan nama pena Poala Kira Ewusi.

Bahasanya santai di selang seli kisah lucu malah ada juga bahagian yang mampu membuatkan anda mengalir air mata. Selamat membaca!

***Artikel ini dipetik dari blog www.vanilakismis.com.my

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • KUALA LUMPUR - Golongan belia di negara ini adalah kelompok paling ramai menyertai kumpulan pengganas Daesh, yang telah mewujudkan beberapa serangan sehingga menjejaskan keselamatan orang awam.
  • LELAKI paling pantas di Asia Tenggara, Khairul Hafiz Jantan berharap rakyat Malaysia akan terus menyokongnya untuk meraih hatrik pingat emas temasya Sukan SEA 2017 selepas meraih emas acara 100m malam tadi.
  • SHAH ALAM - Pengisian slot Gema Wahyu dalam kempen World #QuranHour mendidik masyarakat mengenal al-Quran, bukan hanya sekadar dibaca.
  • KUALA ROMPIN - Tidak kira nelayan darat atau laut, peranan dan jasa golongan itu sangat besar kepada negara serta bantuan yang disalurkan adalah bukti mereka diiktiraf.
  • SUNGAI PETANI - Sinar Harian dan Cinta Sayang Resort akan memberikan 5,000 tiket ke taman tema The Carnivall Waterpark, Sungai Petani secara percuma.
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.