BENARKAH tanggapan sesetengah pihak, Rasulullah SAW pernah tidak berlaku adil terhadap isterinya? Umar menjawab, ini salah satu contoh salah faham yang saya maksudkan.

Puncanya adalah melihat peristiwa sejarah tanpa disiplin ilmu yang memadai. Pandangan yang melihat maklumat dan fakta secara sepotong-sepotong hanya akan menatijahkan konsepsi yang tidak sempurna.

"Sekiranya kita mengkaji dengan disiplin ilmu yang tepat, kita akan melihat Rasulullah SAW adalah manusia yang paling baik sekali gus paling adil kepada isteri-isterinya.

Tiada manusia di atas muka bumi ini yang boleh membahagi masa dan kasih sayang kepada sembilan isteri seperti yang berjaya dilakukan oleh Baginda SAW.

Walaupun usia dan kecantikan mereka berbeza-beza, Baginda SAW tidak pernah melebihkan salah seorang daripada mereka dalam nafkah, layanan, penginapan dan tempat tinggal.

Aisyah berkata kepada 'Urwah bin Al-Zubeir: "Wahai anak saudaraku, Rasulullah  tidak melebihkan sebahagian kami atas sebahagian yang lain dalam giliran. Hampir setiap hari Baginda mendatangi kami semua. Baginda menghampiri setiap isteri tanpa menyentuhnya. Apabila tiba pada isteri yang menjadi gilirannya pada hari itu, Baginda bermalam padanya." (Riwayat Abu Dawud)

Apabila Nabi SAW pertama kali menikahi Ummu Salamah, Baginda SAW tinggal dengannya selama tiga hari. Baginda SAW lalu bersabda: "Sesungguhnya engkau tidak hina di sisi suamimu. Jika engkau mahu, aku akan memberimu tujuh hari. Jika aku memberimu tujuh hari, aku akan memberi tujuh hari kepada isteri-isteriku yang lain." (Riwayat Muslim)

"Jika isteri Baginda SAW sendiri berpuas hati dengan keadilan Baginda SAW, maka orang lain tidak patut mengatakan Baginda SAW tidak adil kepada isteri-isterinya. Apalagi orang-orang di zaman kita yang melihat keluarga Nabi SAW dari jauh," ulas beliau.

Menurutnya lagi, bagaimana mungkin Baginda SAW tidak adil kepada isteri-isterinya padahal Baginda SAW sendiri menyuruh suami berperilaku adil kepada isteri-isteri mereka?

 Baginda SAW bersabda: "Siapa yang memiliki dua isteri, lalu dia melebihkan salah satu seorang daripada kedua-duanya, maka pada hari kiamat dia akan datang dengan miring salah satu sisi tubuhnya." (Riwayat Abu Dawud)

Katanya lagi, ini adalah ancaman Baginda SAW kepada suami yang menzalimi salah seorang isterinya.

Mungkinkan Baginda SAW yang diperakui jujur ini kemudian menyalahi ucapannya sendiri?

Jangan bayangkan Baginda SAW seperti kebanyakan suami zaman sekarang yang cakap tidak serupa bikin.

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • SABAR...mudah disebut tetapi memerlukan kekuatan jiwa untuk melakukannya. Sabar adalah sifat mahmudah yang mampu menahan diri daripada melakukan kejahatan. Lawan sabar adalah marah, mengeluh dan merungut.
  • "DULU dua beradik ini hidup senang kerana ibu bapa mereka ahli perniagaan berjaya di Johor Bahru, malah si abang pernah menuntut di institusi pengajian tinggi (IPT) di bandar raya itu.
  • PENGAMBILAN anak angkat sudah menjadi satu trend di Malaysia. Sama ada dalam kalangan pasangan yang sudah lama berkahwin, mahupun bujang.
  • SATU perkara yang harus difahami adalah, keikhlasan bermula daripada keimanan dan ketaatan kepada ALLAH SWT.
  • Mati lemas ketika dihanyutkan bah, adakah boleh dikategorikan syahid atau sebaliknya?