ALOR SETAR - Pasangan suami isteri, Said Hassan dan Hasniza Hashim mohon kerjasama orang ramai untuk mengesan ibu kandung atau waris kepada anak angkat mereka, Muhammad Ezad Abdullah, 6, bagi mengemas kini sijil kelahiran dan urusan daftar persekolahan.

Hasniza berkata, Muhammad Ezad dilahirkan di Mersing, Johor oleh wanita berketurunan Thailand bernama, Maskah Kache Mat Isa, ketika berusia 29 tahun.

“Bayi itu diserahkan ibu kandungnya kepada kami ketika 12 hari.

“Masa itu kami memang mencari anak angkat, setelah dimaklumkan oleh kakak angkat suami, Habsah, kami setuju ambil Muhammad Ezad sebagai anak angkat,” katanya.

Menurutnya, berdasarkan perjanjian yang dibuat dengan ibu kandung Muhammad Ezad, dia menyerahkan anaknya untuk dibesarkan bawah jagaan pasangan itu yang menetap di Kuala Sala.

“Maskah pernah beritahu yang dia tidak akan tuntut anak itu, kerana memang mahu diserahkan kepada keluarga angkat atas faktor tertentu.

“Kami gagal menjejaki dia kerana itulah kali pertama dan terakhir kami berjumpa,” katanya.

Hasniza berkata, tujuannya mahu bertemu Maskah adalah untuk mengemas kini sijil pendaftaran anak angkatnya, kerana didaftarkan sebagai bukan warganegara.

“Kami bimbang masa depannya terjejas kerana maklumat pada sijil lahir tak lengkap," katanya.

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • BANDARAYA MELAKA - Hospital Melaka memohon bantuan orang ramai dalam usaha mengesan waris atau kenalan seorang pesakit yang kini berada dalam keadaan koma dan kritikal.
  • MARANG - Seorang gadis sedang mencari bapa kandungnya untuk menjadi wali pernikahan yang akan dilangsungkannya pada 5 Januari tahun hadapan.
  • TAMPIN - “Tak ada dendam dalam hati Aishah, hanya rasa terlalu rindu ingin jumpa dan peluk ayah,” kata seorang anak yang telah ditinggalkan sejak 12 tahun lalu ketika ditemui Sinar Harian di kediamannya di Taman Bunga Raya, Gemencheh, di sini, kelmarin.
  • MUAR - Polis mencari waris kepada satu mayat lelaki yang ditemukan terapung di bawah Jeti Jabatan Kastam daerah ini di Sungai Muar, pada 4.10 petang, 16 Julai lepas.
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.