KUALA LUMPUR - Sebanyak 39 unit Perumahan Awam (PA) Desa Rejang dirampas dalam operasi bersepadu dilakukan Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL), baru-baru ini.

Penolong Pengarah Jabatan Pengurusan Perumahan dan Pembangunan Komuniti DBKL, Mohd Muzammer Jamaluddin berkata, tindakan itu diambil atas kesalahan tidak menetap dan penghuni tidak sah.

“Sebanyak 26 unit didapati tidak menetap manakala 13 lagi unit dihuni penghuni tidak sah.

“Semua unit-unit ini dirampas dan akan ditawarkan kepada yang lebih layak,” katanya.

Mohd Muzammer berkata, tindakan itu bertujuan memastikan unit-unit PPR yang disewakan tidak disalah guna.

Ujarnya, beberapa kawasan perumahan lain turut diberi perhatian berdasarkan aduan dan risikan yang dibuat pihak jabatan.

“DBKL tidak akan berkompromi dengan penyewa yang didapati melanggar syarat ditetapkan.

“Untuk rekod, sejumlah 184 unit PPR dan PA dirampas sejak Januari hingga 14 Mac lalu menerusi tindakan sama dan akan terus dilaksanakan dari masa ke semasa,” katanya.

Artikel berkaitan yang patut anda baca :
  • KUALA LUMPUR - Isu golongan individu menyewa petak bazar Ramadan yang disediakan oleh Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) kepada golongan peniaga di Jalan Masjid India dan Lorong Tuanku Abdul Rahman (TAR) di sini bukan sesuatu yang baharu malah berlaku sejak beberapa tahun.
  • KUALA LUMPUR - 'Tidak tahu', ' kesuntukan masa' dan 'tidak sengaja' adalah antara alasan popular pemandu yang dikenakan notis kesalahan memandu kenderaan persendirian di lorong bas dalam operasi oleh Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) di Jalan Ampang di sini, hari ini.
www.sinarharian.com.my tidak bertanggungjawab di atas setiap pandangan dan pendapat yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pandangan dan pendirian kami.