SENTIASA
BERHUBUNG
GST
5 Paling Hangat
PR1M
  • Anak kedua Datuk Seri Anwar Ibrahim, Nurul Nuha sanggup berlatih mengayuh basikal hanya untuk menyertai Kita Lawan membuat bantahan terhadap pelaksanaan cukai barangan dan perkhidmatan (GST).
  • Kumpulan kecil 'Kita Lawan' yang disertai anak-anak muda mengayuh basikal tanda bantahan terhadap pelaksanaan cukai barangan dan perkhidmatan (GST) di sekitar ibu kota. Rata-rata peserta yang memakai t-shirt Kita Lawan Sampai Menang itu turut disertai anak perempuan Datuk Seri Anwar Ibrahim iaitu Nurul Nuha.
  • Seorang bapa di Korea berjaya mendisiplinkan tiga anak kecilnya yang nakal menggunakan kaedah Thinking Chair (Kerusi Berfikir).
Cover Hari Ini
Bancian Sinar

Tahukah anda mengenai pedofilia?

Lihat Keputusan


Biasiswa Karangkraf
  • Saya ingin mengetahui dengan lebih lanjut mengenai perkahwinan mut’ah yang diamalkan oleh penganut Syiah. Dan mengapa Ahli Sunnah...
  • AWAL tahun 2011 atau 2010, seorang sahabat lama saya telah pergi menunaikan umrah. Dia merupakan seorang peguam sivil dan memiliki firma sendiri dan mempunyai dua hingga tiga orang pembantu peguam muslimah.<BR><BR> Firmanya yang telah established mungkin meng-hampiri atau melebihi sepuluh tahun masih kukuh berdiri sehingga hari ini. .
  • Sebahagian masyarakat Islam melakukan beberapa hal dalam masalah ibadat (termasuk haji), tidak berdasarkan al-Quran dan al-Sunnah.<BR><BR> Sebahagian pula memberi fatwa atau pandangan agama tanpa ilmu. Sebahagian pula mengikuti sahaja pandangan agama tanpa ilmu dan kefahaman. Maka perhatikanlah peringatan dan nasihat ini:
  • SEKALIPUN Hajar Aswad disunnahkan untuk kita cium atau usap, ia tidak dengan tanggapan bahawa batu tersebut mendatangkan manfaat atau menghilangkan mudarat, sama sekali tidak.<BR><BR> Kita lakukannya kerana ittiba’ sunnah (mengikuti sunnah) iaitu kerana Rasulullah SAW melakukannya. Umar bin Khattab mendatangi Hajar Aswad lalu menciumnya kemudian berkata,
  • AKHLAK buruk tentulah tidak melayakkan seorang kepada haji mabrur. Kalau dapat pun hanya jenis yang bunyinya hampir tetapi sama sekali lain maksudnya, haji ‘Malboro’.<BR><BR> Merokok ketika di Tanah Suci atau semasa mengerjakan ibadat haji, bukanlah perbuatan terpuji. Janganlah dilakukan walau sekali. Apa lagi semasa wukuf di Arafah.
  • KITA semua ingin pergi haji. Sekurang-kurangnya sekali seumur hidup. Bagi yang kaya dan sederhana, untuk direalisasikan tidaklah payah. Bagi yang susah tentulah tidak mudah kerana kos, masa serta keinginan dan rezeki menjadi faktor yang harus diberi pertimbangan.<BR><BR> Haji memerlukan pengorbanan masa, sejumlah wang yang besar dan tertakluk pula kepada kuota. Kuota ini, maksudnya bukan sahaja had jumlah jemaah yang dibenarkan untuk pergi haji bagi tahun tertentu, tetapi sama ada nama kita disenaraikan oleh Tabung Haji untuk pergi pada tahun itu atau tidak.
  • MENIKMATI hidangan yang sama boleh membuatkan kita jemu. Kerana itu sesekali cuba menukar selera apa salahnya.<BR><BR> Yang penting makanan itu haruslah lazat, berkhasiat dan berkat sehingga membuatkan kita teruja mahu menikmatinya. Buku ini dapat membantu anda memberi idea masakan yang lebih kreatif untuk dihidangkan kepada keluarga dan tetamu.
  • KALAU ditanyakan zaman yang menyeronokkan bagi saya, maka saya akan jawab, zaman masa sekolah menengah dulu! Memang, adakalanya rindu juga pada zaman itu.<BR><BR> Tapi sebenarnya, apa yang lebih saya rindukan adalah suasana dan pergaulan dengan rakan-rakan usrah. Saya merindui pertanyaan tulus daripada mereka. “Apa khabar iman?”
  • KITA ini manusia. Dalam kehidupan manusia, sememangnya kita bersifat tidak sempurna. Maka, banyak kelemahan dan keburukan tingkah ada pada diri, sama ada kita sedari atau tidak. Yang Maha Sempurna itu adalah ALLAH SWT.<BR><BR> Manusia tidak sempurna. Tetapi ia bukanlah alasan untuk tidak memperbaiki diri. Malah, Islam menyeru penganutnya untuk sentiasa bermuhasabah dan membersihkan hati serta jiwa agar sentiasa dalam ketenangan.
  • MELIHATKAN cuaca yang tidak terlalu panas, angin sepoi-sepoi bahasa dan suasana petang yang indah, saya keluar mengambil angin. Berjalan dan berjalan lalu bertemu dengan seorang kawan yang juga sedang berjalan seorang diri. Kami berjalan bersama sama sambil berbual-bual. Suasana menjadi sepi apabila kami sampai di tepi padang bola.<BR><BR> Kawan itu tadi bersuara, “Kenapa kita ada di dunia ini?” Saya sekadar diam. Menunggu dia meneruskan bicara. Tahu yang dia mahu berkongsi bicara. Saya dulu juga begitu, pernah tertanya-tanya.
  • LAUTAN yang luas terbentang di hadapan mata. Nun di sana... kapal-kapal sedang belayar. Saya menunduk 80 darjah, kelihatan beberapa ekor ikan berenang ke sana sini dengan riangnya. Saya lemparkan keropok yang dibeli, mereka makan. Alhamdulillah, ada senyum di hati.<BR><BR> Mendongak pula ke langit. Awan nampak cantik. Langit memancarkan biasan warna biru yang mendamaikan jiwa. Ya, itu yang saya lihat. Tapi saya yakin, dari atas sana, saya juga sedang dilihat dan diperhatikan.
  • PERASAN atau tidak, kebanyakan kita pasti akan menggunakan perkataan ‘hairan’ bagi menyatakan reaksi apabila melihat keadaan sekeliling. Hairan dengan isu bola, lalu isu Gaza luput dari ingatan.<BR><BR> Hairan dengan kes pembuangan bayi, tapi punca berlakunya maksiat tidak dipandang. Hairan dengan pergolakan dunia, tapi tidak memperbaiki ummah.
#
5 Pilihan Editor
MADHYA PRADESH - INDIA. Tidak terdaya lagi melihat anak mereka terseksa, sepasang ibu bapa sanggup jika Tuhan mengambil nyawa anak mereka pada bila-bila masa.
KALAU dah namanya pencinta bola sepak, pasti apa sahaja perkara berkaitan sukan paling popular dunia itu akan dijadikan ikutan.
KUALA LUMPUR - Untuk mencapai keamanan secara adil, sistem kepercayaan dan persepsi manusia terhadap peperangan perlu diubah, kata bekas perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad.
KUALA LUMPUR - Sebagai langkah membasmi pembuangn sampah secara haram di sekitar bandar raya, Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) akan memasang rakaman kamera litar tertutup (CCTV) mudah alih.
SHAH ALAM - Kerajaan dicadang menyediakan elaun sara hidup kepada warga tua secara berkala pada kadar sama atau melebihi paras kemiskinan negara iaitu RM800.
Lagi Kerjaya >>